Nelayan pribumi dibiarkan berjalan tanpa sepatu setelah petugas menyita sepatu

Dua nelayan dari Suku Bangsa Pertama mengatakan bahwa mereka dipaksa untuk berjalan tanpa sepatu selama berjam-jam di kegelapan dan dingin setelah petugas federal Kanada menyita sepatu dan ponsel mereka. Perdana Menteri, Justin Trudeau, mengatakan bahwa tuduhan tersebut “sangat mengkhawatirkan” di tengah kemarahan yang meningkat atas perlakuan terhadap nelayan Mi’kmaw, yang mengingatkan pada “tur bintang” yang terkenal di mana polisi secara rutin meninggalkan orang-orang Pribumi di tengah dingin yang amat menusuk.

Blaise Sylliboy dari Eskasoni First Nation dan Kevin Hartling dari Membertou First Nation ditangkap oleh petugas perikanan federal pada malam 26 Maret saat memancing elvers di sebuah sungai di barat daya Nova Scotia. Musim panen belut kaca relatif singkat, dimulai pada bulan Maret dan biasanya berlangsung hingga Mei. Diburu di China dan Jepang, di mana mereka dibudidayakan dan dipanen untuk makanan, ikan transparan ini memiliki harga tinggi, dengan pembeli membayar $5.000 per kilogram tahun lalu.

Komite satwa liar yang terancam punah di Kanada menetapkan spesies tersebut sebagai “terancam” lebih dari satu dekade yang lalu, dan pemerintah federal telah memberlakukan pembatasan pada panen. Total tangkapan yang diperbolehkan untuk tahun 2023 adalah 9.960 kg, tidak berubah selama 18 tahun terakhir. Baru-baru ini, namun, pemerintah federal memberikan kepada komunitas Pribumi bagian yang semakin besar dari kuota komersial, sebuah industri bernilai hampir C$50 juta ($36 juta). Tahun lalu, bangsa-bangsa dialokasikan 14% dari panen komersial.

Namun tahun ini, Menteri Perikanan Kanada menolak untuk membuka musim semi untuk panen belut kaca, di tengah kekerasan dan perburuan yang meningkat. Petugas telah menangkap hampir 40 orang sejak awal Maret, dan menyita kendaraan, jaring, dan senjata. Dalam satu kasus, petugas diserang oleh truk yang melarikan diri dari pemeriksaan. Bangsa Pribumi semakin frustrasi karena hak-hak perjanjian mereka tidak diakui oleh pemerintah federal. Mahkamah Agung Kanada sebelumnya telah memutuskan bahwa bangsa Pribumi memiliki hak untuk memanen dari tanah dan air untuk memperoleh “nafkah yang layak” – sebuah istilah yang pemerintah federal gagal mendefinisikan selama bertahun-tahun, menyebabkan ketegangan. Baik Sylliboy maupun Hartling menegaskan klaim mereka bahwa mereka memiliki hak perjanjian untuk memanen elvers.

MEMBACA  Widodo berangkat ke Vietnam setelah menyelesaikan kunjungannya di Filipina

Setelah pasangan itu ditangkap, petugas menyita waders pemancing mereka – dengan sepatu terpasang – dan ponsel mereka, “praktik standar” saat menyelidiki perburuan liar, demikian pernyataan departemen. Sylliboy mengatakan kepada CBC News bahwa dia sangat sakit karena terlilit oleh borgol sehingga dia setuju untuk diantar ke pompa bensin sebentar setelah tengah malam. Tetapi tanpa ponsel, dia tidak bisa memanggil teman atau keluarga untuk meminta bantuan.

“Mereka diperintahkan untuk meninggalkan pompa bensin dan kemudian mereka berjalan di sepanjang jalan mencari penginapan, kaki mereka dibalut dengan pita perekat dan kantong plastik,” kata Hartling kepada CBC. Mereka mengatakan seorang sopir ambulans berhenti untuk membiarkan mereka menggunakan ponselnya, tetapi menolak untuk menjemput mereka. Pasangan itu akhirnya berhasil meyakinkan sopir truk untuk membawa mereka ke kota Shelburne. Kedua pria itu belum dituduh secara resmi.

Bob Gloade, kepala Millbrook First Nation menyebut insiden tersebut “mengerikan” dan “tidak manusiawi”, dan mengatakan DFO seharusnya menghentikan petugas yang terlibat. “Kami membutuhkan penyelidikan menyeluruh untuk mengetahui persis apa yang terjadi,” kata Trudeau. “Tentu saja, penting bahwa hukum perikanan ilegal ditegakkan, tetapi ada proses dan prosedur yang harus diikuti ketika seseorang ditangkap.”