Monday Briefing – The New York Times
Ringkasan Senin – The New York Times

Donald Trump mengatakan akhir pekan lalu bahwa, saat menjadi presiden, dia memberi tahu sekutu NATO bahwa dia akan “mendorong” Rusia untuk melakukan “apa pun yang mereka inginkan” kepada negara-negara yang diklaimnya tidak membayar uang yang mereka hutang kepada aliansi militer.

Pernyataan Trump, yang disampaikan dalam rapat kampanye di Carolina Selatan, tampaknya menggambarkan NATO sebagai lebih seperti geng perlindungan daripada aliansi. Ini mengejutkan banyak orang di Eropa, di mana negara-negara telah mengembangkan kemampuan militer dalam hal dukungan AS terbukti tidak dapat diandalkan.

Trump telah lama meminta AS untuk meninggalkan NATO dan mempertanyakan dukungan Amerika terhadap sekutu asing. Veteran keamanan nasional dari kedua partai mengatakan bahwa pemikiran seperti itu salah memahami nilai aliansi bagi AS.

Belum pernah sebelumnya seorang presiden Amerika – bahkan mantan presiden yang berambisi mengambil kembali Gedung Putih – menyiratkan bahwa dia akan menghasut musuh untuk menyerang sekutu Amerika. Jika pernyataan Trump dapat dipercaya, kemungkinan pencalonan kembali tahun ini dapat mengubah secara mendasar tatanan dunia.

Konsekuensi yang mungkin: Meninggalkan sekutu NATO dapat efektif mengakhiri payung keamanan yang selama ini melindungi teman-teman di Eropa, Asia, Amerika Latin, dan Timur Tengah; ini juga dapat menghilangkan nilai perjanjian keamanan bersama dengan negara-negara seperti Jepang, Filipina, Thailand, Argentina, Australia, dan Panama.


Partai mantan Perdana Menteri Imran Khan membuat kejutan di Pakistan dengan mengumpulkan lebih banyak kursi di Parlemen daripada partai lainnya, meskipun ada upaya konsentrasi oleh militer negara untuk meredam dukungan terhadap Khan.

Keberhasilan Khan adalah kali pertama dalam sejarah Pakistan baru-baru ini bahwa strategi politik yang digunakan oleh militer kuat negara selama beberapa dekade untuk mempertahankan kekuasaannya tiba-tiba gagal.

MEMBACA  Super Bowl 2024: Bagaimana Taylor Swift Membuat Travis dan Jason Kelce Semakin Mendapatkan Berita Utama

Partai populis Khan berhasil di kotak suara dengan mengandalkan media sosial untuk menghindari sensor negara dan meningkatkan partisipasi sambil mengakses ketidakpuasan pemuda Pakistan yang mahir dalam internet. Partai Khan menang bahkan setelah otoritas menangkap ratusan pendukungnya dan memenjarakannya dalam beberapa hari menjelang pemilihan. Tindakan keras itu tampaknya memperkuat dukungan publik untuknya.

Apa yang selanjutnya: Tuduhan campur tangan militer terancam setelah pemilihan, dan Pakistan tegang ketika ribuan pendukung Khan turun ke jalan untuk protes, hanya untuk dihadapi dengan gas air mata dan pentungan polisi.


Mungkin terlihat seperti pertukaran paling timpang dalam sejarah: Pulau Rhun, sebuah pulau kecil di Indonesia sekarang, dengan Manhattan.

Namun pada abad ke-17, Belanda percaya bahwa mereka mendapatkan bagian yang lebih baik dari kesepakatan ketika mereka menukar pulau dengan Inggris karena Rhun ditutupi oleh pala, rempah yang bernilai seberat emas pada saat itu. Tidak ada jejak kekayaan itu di pulau itu sekarang.

Pengunjung ke Istana Windsor di luar London dapat kagum pada perhiasan kehidupan kerajaan, di antaranya adalah mahkota yang berukuran satu inci tinggi dengan permata-permata.

Mahkota kecil tersebut, dan artefak lain seperti piano besar miniatur dengan kunci yang berfungsi, termasuk dalam sebuah rumah boneka rumit yang dibuat oleh Edwin Lutyens, seorang arsitek ternama Inggris, untuk Ratu Mary pada tahun 1924.

Masak: Chili pedas dan merokok ini sempurna setelah bermain ski sepanjang hari – atau berhibernasi.

Tonton: “The Taste of Things,” pilihan kritikus New York Times, adalah kisah cinta kuliner yang megah yang berlatar di Prancis abad ke-19.

Baca: Komik Afrika populer “Aya” penuh dengan pahlawan sehari-hari.

MEMBACA  Debat Mengenai Januari - The New York Times

Ingat: Hanya satu malam kurang tidur dapat mengganggu ingatan jangka pendek Anda.