Masih Terjebak di Kapal Baltimore, Beberapa Bulan Setelah Jembatan Runtuh

Sebuah ledakan terkendali mengguncang Dali pada hari Senin, hampir dua puluh empat pelaut tetap berada di kapal, di bawah dek di lambung kapal yang besar. Ledakan bersama itu mengirimkan potongan-potongan Jembatan Francis Scott Key yang dahulu ikonik di Baltimore ke dalam air gelap Sungai Patapsco Maryland, tujuh minggu setelah runtuhnya meninggalkan enam orang tewas di jembatan dan Dali terdampar. Otoritas – dan kru – berharap bahwa peledakan itu akan menandai awal dari akhir proses yang panjang yang telah membuat 21 pria di kapal terperangkap dan terputus dari dunia, ribuan mil dari rumah mereka. Tapi untuk saat ini, masih belum jelas kapan mereka akan bisa pulang. Dali – sebuah kapal kontainer sepanjang 948 kaki (289 meter) – sedang dalam perjalanan 27 hari dari Baltimore ke Sri Lanka ketika menabrak Jembatan Francis Scott Key, mengirimkan ribuan ton baja dan semen ke Patapsco. Itu membuat kapal terdampar di bawah luasan besi yang hancur. Laporan awal NTSB menemukan bahwa dua pemadaman listrik menonaktifkan peralatan sebelum insiden, dan mencatat bahwa kapal kehilangan daya dua kali dalam 10 jam sebelum kecelakaan. Kru, terdiri dari 20 orang India dan seorang warga negara Sri Lanka, tidak dapat turun karena pembatasan visa, kekurangan izin pantai yang diperlukan, dan investigasi paralel yang sedang berlangsung oleh National Transportation Safety Board (NTSB) dan FBI. Pada hari Senin, kru tetap berada di kapal bahkan ketika otoritas menggunakan muatan peledak kecil untuk dengan sengaja “memotong” sebagian jembatan yang terletak di haluan kapal. Sebelum peledakan terkendali, Laksamana US Coast Guard Shannon Gilreath mengatakan bahwa kru akan tetap berada di bawah dek dengan kru pemadam kebakaran siap. “Mereka bagian dari kapal. Mereka diperlukan untuk menjaga kru dan operasional,” kata Adm Gilreath. “Mereka adalah responden terbaik di kapal.” Meskipun kapal kemungkinan akan diapungkan kembali minggu ini, masih belum jelas kapan kapal akan bisa melakukan perjalanan 2 mil laut (3,7 km) ke pelabuhan.

MEMBACA  China Menggambarkan Tuduhan Spionase di Jerman sebagai 'Pencemaran Nama Baik'