Macron Bergerak untuk Menetapkan Keadaan Darurat di Kaledonia Baru

Presiden Emmanuel Macron dari Prancis mengadakan pertemuan krisis pada hari Rabu dan bergerak untuk menyatakan keadaan darurat di Kaledonia Baru setelah kerusuhan mematikan di wilayah Prancis Pasifik semi-otonom yang telah lama mencari kemerdekaan.

Otoritas Prancis telah melakukan apa yang mereka sebut sebagai “mobilisasi massal” pasukan keamanan sejak protes kekerasan pecah di Kaledonia Baru minggu ini atas usulan amendemen Konstitusi Prancis yang akan mengubah aturan pemungutan suara di wilayah tersebut. Suara di Parlemen Prancis yang menyetujui amendemen pada hari Selasa memicu kerusuhan semalaman yang meninggalkan tiga orang tewas.

Pak Macron bertemu pada hari Rabu dengan Dewan Pertahanan dan Keamanan Nasionalnya tentang situasi itu, menurut pernyataan dari kantornya. Pernyataan itu mengatakan bahwa dia telah menyatakan “emosi yang kuat” atas kematian tersebut dan rasa terima kasih kepada pasukan keamanan Prancis. Juga dikatakan bahwa dia telah meminta agar keadaan darurat dinyatakan untuk wilayah tersebut dalam pertemuan kabinet siang itu.

“Semua kekerasan tidak dapat diterima dan akan mengalami respons yang tak kenal lelah” untuk memastikan agar ketertiban dipulihkan, pernyataan itu mengatakan, menambahkan bahwa Pak Macron telah menyambut dengan baik seruan untuk tenang dari pejabat.

Prancis menganeksasi Kaledonia Baru, sekelompok pulau dengan populasi sekitar 270.000 jiwa, pada tahun 1853. Prospek kemerdekaan telah memicu tensi selama beberapa dekade di wilayah tersebut.

Setelah konflik bersenjata menewaskan puluhan orang di sana pada tahun 1980-an — pemberontakan yang dikenal sebagai “Peristiwa” — pemerintah Prancis berjanji akan melakukan perubahan. Wilayah tersebut telah mengadakan tiga referendum kemerdekaan sejak tahun 2018; semuanya telah ditolak.

Perubahan konstitusi yang diusulkan — yang memperluas kelayakan warga Prancis untuk memilih dalam pemilihan provinsi — menyentuh urat saraf baru. Aktivis pro-kemerdekaan di Kaledonia Baru menyatakan kekhawatiran bahwa hal itu akan meredam gerakan mereka dan mencerminkan upaya lebih agresif oleh pemerintah Prancis untuk menegakkan kehendaknya atas wilayah tersebut.

MEMBACA  Flavor Flav adalah hype man resmi untuk tim Olimpiade wanita AS

Daftar pemilih Kaledonia Baru telah efektif dibekukan sejak tahun 2007, hanya mereka yang terdaftar pada tahun 1998 yang berhak memilih dalam pemilihan berikutnya. Amendemen ini memberikan hak pilih kepada semua warga Prancis yang telah tinggal di wilayah tersebut selama 10 tahun, efektif meningkatkan jumlah pemilih sekitar 20.000 hingga 25.000 orang, menurut Adrian Muckle, dosen senior sejarah di Universitas Victoria Wellington di Selandia Baru yang merupakan ahli tentang Kaledonia Baru.

Tensi telah membangun selama beberapa minggu terakhir, dengan protes berubah menjadi kekerasan pada malam Senin. Meskipun para pejabat memohon untuk tenang, kekerasan telah meningkat sejak itu.

Kementerian Dalam Negeri Prancis mengatakan pada hari Rabu bahwa lebih dari 1.800 petugas polisi sudah berada di wilayah tersebut dan bahwa 500 bala bantuan akan tiba dalam 24 jam berikutnya. Gérald Darmanin, menteri dalam negeri, mengatakan kepada broadcaster RTL bahwa “ratusan” orang telah terluka dalam kerusuhan tersebut.

Beberapa bisnis dan bangunan publik, termasuk sekolah, telah dirampok atau dibakar — dengan lebih dari 130 orang ditangkap, menurut Komisi Tinggi Prancis.

Ia mengatakan bahwa jam malam yang diberlakukan di ibu kota, Noumea, pada hari Selasa akan tetap berlaku — begitu juga dengan larangan semua pertemuan umum. Bandara internasional di Noumea telah ditutup sejak hari Selasa, dengan semua penerbangan komersial dibatalkan, dan pihak berwenang setempat mengatakan bahwa sekolah akan tetap ditutup sampai pemberitahuan lebih lanjut.