Ketua Federal Reserve AS Powell mengutip perlambatan pasar kerja sebagai sinyal pemangkasan suku bunga mungkin akan datang | Berita Inflasi

Ketua Jerome Powell mengatakan bahwa Federal Reserve Amerika Serikat menghadapi pasar kerja yang melambat serta harga yang tinggi secara persisten, dalam kesaksiannya kepada Kongres AS, sebuah perubahan fokus dari perjuangan Fed yang terpusat melawan inflasi selama dua tahun terakhir yang menunjukkan bahwa Fed semakin dekat untuk menurunkan suku bunga.

Fed telah membuat “kemajuan yang cukup” menuju tujuannya untuk mengalahkan lonjakan inflasi terburuk dalam empat dekade, kata Powell kepada Komite Perbankan Senat pada hari Selasa.

“Inflasi telah menurun secara signifikan” dalam dua tahun terakhir, tambahnya, meskipun masih tetap di atas target 2 persen bank sentral.

Powell secara tajam mencatat bahwa “inflasi yang tinggi bukanlah satu-satunya risiko yang kita hadapi”. Menurutnya, menurunkan suku bunga “terlambat atau terlalu sedikit bisa melemahkan aktivitas ekonomi dan ketenagakerjaan”.

Ketua Fed memberikan kesaksian kepada panel Senat dalam satu dari dua hari kesaksiannya setengah tahunan kepada Kongres. Pada hari Rabu, dia akan memberikan kesaksian kepada Komite Layanan Keuangan Dewan Perwakilan.

Dari Maret 2022 hingga Juli 2023, Fed menaikkan suku bunga acuan sebanyak 11 kali menjadi level tertinggi dalam dua dekade, yaitu 5,3 persen untuk melawan inflasi, yang mencapai puncak 9,1 persen dua tahun lalu. Kenaikan tersebut meningkatkan biaya pinjaman konsumen dengan menaikkan suku bunga untuk hipotek, pinjaman mobil, dan kartu kredit, di antara bentuk pinjaman lainnya. Tujuannya adalah untuk melambatkan pinjaman dan pengeluaran serta mendinginkan ekonomi.

Pada hari Selasa, Powell mencatat bahwa laporan inflasi yang mencakup tiga bulan pertama tahun ini tidak meningkatkan kepercayaan pejabat Fed bahwa inflasi sedang terkendali.

“Pembacaan inflasi terbaru, meskipun demikian, telah menunjukkan kemajuan sedikit lebih lanjut,” kata Powell kepada komite Senat, menambahkan bahwa “data bagus lebih akan memperkuat keyakinan kita bahwa inflasi bergerak secara berkelanjutan menuju 2 persen”.

MEMBACA  Logam Tanah Jarang Mungkin Tersembunyi di Laci Barang Bekasmu

Gregory Daco, ekonom kepala di perusahaan konsultasi EY, mengatakan bahwa dia pikir “fokus yang lebih besar Powell pada risiko kedua sisi untuk prospek adalah selamat datang, meskipun agak terlambat.” Daco menambahkan bahwa menurut pandangannya, Fed seharusnya memangkas suku bunga acuannya pada pertemuan Juli. Sebaliknya, bisnis mungkin segera meningkatkan pemutusan hubungan kerja karena ekonomi melambat, katanya.

Pasar kerja yang melambat

Di masa lalu, Powell dan pembuat kebijakan Fed lainnya telah beberapa kali menekankan bahwa kekuatan ekonomi AS dan tingkat pengangguran yang rendah berarti mereka bisa bersabar dalam memangkas suku bunga dan menunggu untuk memastikan bahwa inflasi benar-benar terkendali.

Pada bulan Juni, tingkat pengangguran AS naik selama tiga bulan berturut-turut menjadi 4,1 persen [File: Lynne Sladky/AP Photo]

Namun, pada hari Selasa, Powell mengatakan pasar kerja telah “mendingin secara signifikan”. Dan dia menambahkan bahwa pertumbuhan ekonomi telah melambat setelah ekspansi kuat pada paruh kedua tahun lalu. Minggu lalu, pemerintah melaporkan bahwa perekrutan tetap solid pada bulan Juni, meskipun tingkat pengangguran naik selama tiga bulan berturut-turut menjadi 4,1 persen.

Pasar kerja “bukanlah sumber tekanan inflasi yang luas bagi ekonomi,” kata ketua Fed di bawah pertanyaan.

Powell tidak memberikan apa yang investor Wall Street tunggu-tunggu: Indikasi yang jelas tentang kapan Fed mungkin melakukan pemotongan suku bunga pertamanya. Namun, kesaksiannya kemungkinan akan memperkuat harapan investor dan ekonom bahwa pemangkasan pertama akan dilakukan dalam pertemuan September bank sentral.

“Tidak tampak mungkin bahwa langkah kebijakan berikutnya akan berupa kenaikan suku bunga,” kata Powell sebagai tanggapan atas pertanyaan dari Senator Jack Reed, seorang Demokrat dari Rhode Island. “Saat kita membuat kemajuan lebih lanjut dalam inflasi … kita mulai melonggarkan kebijakan pada saat yang tepat.”

MEMBACA  Trump menang dalam inflasi saat Biden berfokus pada tarif, pekerjaan: jajak pendapat NBC NewsTrump memenangkan inflasi sementara Biden berpusat pada tarif, pekerjaan: jajak pendapat NBC News

Lembaga independen

Powell juga memberitahu senator bahwa Fed dan regulator keuangan lainnya akan memperbarui proposal dari tahun lalu yang akan secara signifikan meningkatkan jumlah modal yang harus dimiliki bank untuk menutupi potensi kerugian. Bank-bank terbesar AS keras menentang proposal tersebut. Mereka berpendapat bahwa persyaratan modal yang lebih ketat akan memaksa mereka untuk mengurangi pinjaman kepada konsumen dan bisnis.

Dalam kesaksiannya, Powell juga menegaskan status Fed sebagai lembaga independen, yang menurutnya “diperlukan untuk mengambil perspektif jangka panjang” dalam kebijakan suku bunga dan inflasi. Meningkatkan biaya pinjaman untuk mencoba memperlambat kenaikan harga seringkali tidak populer secara politis, dan para ekonom telah lama percaya bahwa melindungi bank sentral dari tekanan politik diperlukan untuk memungkinkannya mengambil langkah-langkah tersebut.

“Seseorang mendapat ide bahwa Federal Reserve sedang mengukuhkan posisi menjelang pemilihan presiden yang akan datang,” kata Joe Brusuelas, seorang ekonom di perusahaan konsultan perpajakan RSM.

Selama masa kepresidenannya, Donald Trump, dalam serangan yang sangat tidak biasa dari seorang presiden AS yang sedang menjabat, secara berulang kali mengecam Powell, yang telah diajukan sebagai ketua Fed, karena menaikkan suku bunga. Trump telah menunjukkan bahwa dia tidak akan mengajukan kembali Powell jika dia terpilih kembali sebagai presiden.

Pada hari Kamis, pemerintah akan mengeluarkan pembacaan terbaru indeks harga konsumen yang lebih dikenal. CPI diperkirakan akan menunjukkan kenaikan tahunan hanya 3,1 persen pada bulan Juni, turun dari 3,3 persen pada Mei.

Tanda-tanda inflasi yang melambat, bersama dengan bukti bahwa ekonomi dan pasar kerja melambat, telah meningkatkan desakan bagi Fed untuk memotong suku bunga acuannya. Beberapa senator Demokrat, termasuk Sherrod Brown dari Ohio, ketua Komite Perbankan Senat, dan Elizabeth Warren dari Massachusetts, telah menulis surat kepada Powell, mendorongnya untuk mulai mengurangi suku bunga.

MEMBACA  Angkatan Udara mengejar kerja sama pertahanan dengan Australia, PrancisTranslate to Indonesian: Angkatan Udara mengejar kerja sama pertahanan dengan Australia, Prancis