Kenaikan suhu mengacaukan habitat burung migrasi di Albania.

Lama dianggap sebagai surga bagi burung migran, Lagun Vain di sepanjang pantai utara Albania semakin ditinggalkan oleh berbagai spesies karena suhu yang semakin meningkat merusak lahan basah di seluruh negara.

Jutaan burung melewati laguna dan muara di Albania selama penerbangan ke utara setiap tahun, menyediakan habitat penting bagi spesies migran yang melakukan perjalanan antara Eropa utara dan Afrika.

Lagun Vain mencakup lebih dari 3.000 hektar yang membentang di sepanjang Laut Adriatik dan merupakan rumah bagi 196 spesies burung migran.

Flamingo berkaki panjang dengan bulu merah muda cerah, burung camar berkepala hitam, burung bangau ramping, bebek bersiul dan bebek dengan nyanyian burungnya yang serak adalah beberapa spesies yang sering mengunjungi area tersebut.

Namun, jumlah mereka mengalami penurunan tajam, menurut para ahli.

Setidaknya 40 persen dari total populasi burung migran hilang pada bulan Januari, laporan survei terbaru menyatakan. Selama beberapa tahun terakhir, bebek mandarin hampir punah.

Para ilmuwan mengatakan bahwa perburuan, keracunan, tabrakan dengan jaringan listrik, dan hilangnya habitat membunuh ribuan burung migran setiap tahun. Namun, peningkatan suhu di seluruh dunia mungkin lebih mengganggu.

“Banyak alasan, tetapi di atas semua itu adalah pemanasan global yang telah memengaruhi migrasi dan musim berkembang biak,” kata Kreshnik Toni, yang mengawasi cagar alam yang dilindungi di Lezhe, yang mencakup Lagun Vain.

Nelayan lokal juga menyalahkan kenaikan suhu air atas penurunan populasi ikan secara keseluruhan di area tersebut, yang menghilangkan pasokan makanan penting bagi burung.

“Suhu air, kenaikan permukaan laut, dan faktor lain telah menyebabkan penurunan stok ikan,” kata Nikolle Lucaj, yang telah menjadi nelayan komersial di area tersebut selama 35 tahun.

MEMBACA  Saham Asia Terkoreksi; Dolar Menguat dengan Kenaikan Yield Surat Utang Treasury Menurut Reuters

Populasi belut, yang merupakan mangsa favorit bagi banyak spesies burung, di area tersebut telah turun hingga 80 persen, kata Cel Arifi, yang mengawasi operasi penangkapan ikan di Lagun Vain.

Spesies invasif seperti kepiting biru, yang berasal dari perairan Atlantik Barat, juga telah mengancam keanekaragaman hayati lahan basah di Albania.

“Mereka menyerang burung dan sangat agresif bahkan terhadap flamingo,” kata Lucaj kepada AFP.

Pencemaran bersama dengan degradasi dan penghancuran habitat burung oleh manusia juga menimbulkan risiko signifikan, peringatkan Mirjan Topi, penulis panduan lapangan pertama burung di Albania.

Seekor bangau muda yang membawa perangkat GPS yang melacak migrasinya secara real time meninggal tahun lalu di Yunani setelah menabrak tiang listrik.

– ‘Masalah global’ –

Beberapa burung, seperti bangau putih – spesies yang terancam punah – menghabiskan waktu lebih sedikit di Afrika tahun ini hanya untuk kembali jauh lebih awal dari yang diharapkan ke Albania, menurut konservasionis.

Ilmuwan juga telah memperhatikan sepasang bangau yang telah kawin selama tujuh tahun terakhir, dengan pasangan tersebut bersarang di tempat yang sama di Albania.

“Tetapi sepasang bangau lainnya memilih untuk menghabiskan musim dingin di Albania daripada mengambil risiko migrasi panjang dan berbahaya ke Afrika,” kata Taulant Bino, yang menjabat sebagai Ketua Asosiasi Ornitologi Albania (ASO).

Ornitolog Albania yang khawatir juga dengan tidak sabar menunggu kembalinya sebuah burung rajawali Mesir dari Chad, yang dilengkapi dengan perangkat GPS.

Burung sakral para firaun, yang sekarang terancam punah, “terpapar banyak bahaya selama perjalanan ini lebih dari 5.000 kilometer (3.100 mil) melintasi tiga benua,” kata Ledi Selgjekaj, seorang ahli biologi yang bekerja dengan Kelompok Perlindungan dan Pelestarian Lingkungan Alam di Albania.

MEMBACA  Jangan khawatir dengan penjualan terbaru Nvidia karena saham masih memiliki potensi kenaikan 26%, kata Bank of America

Populasi Eropa burung rajawali Mesir sendiri telah turun 50 persen sejak tahun 1970-an. Di Balkan, jumlahnya telah menurun sebesar 80 persen selama 30 tahun terakhir, menurut Topi, yang menulis panduan lapangan tentang burung Albania.

Di Albania, hanya tersisa lima pasang, tambah Topi.

Untuk menjaga populasi yang menurun, kelompok ornitolog Albania dan Yunani telah membangun situs aman yang bertujuan untuk menghilangkan ancaman selama berkembang biak.

“Tidak ada negara yang dapat melawan pertempuran sendirian,” kata Bino dari ASO. “Perubahan iklim dan risiko yang dihadapi burung migran selama perjalanan mereka adalah masalah global.”