Kenaikan harga utilitas di sebagian China menimbulkan pukulan lain bagi rumah tangga

Menurut analis, kenaikan harga utilitas di lebih dari 10 kota di China dapat sementara meningkatkan inflasi nasional dari level yang sangat rendah, tetapi pada akhirnya dapat menjadi kekuatan deflasioner dalam ekonomi terbesar kedua di dunia karena mereka semakin mengikis daya beli rumah tangga.

Banyak ekonom telah mengatakan bahwa meningkatkan permintaan rumah tangga sangat penting bagi China untuk menghindari periode pertumbuhan yang minim dan deflasi seperti Jepang dalam jangka panjang, meminta kebijakan yang mentransfer sumber daya ekonomi ke konsumen.

Tetapi tindakan seperti itu merupakan proposisi yang sulit bagi pemerintah daerah yang terlilit utang, yang terbebani dengan $13 triliun utang karena perjuangan tanpa henti melawan COVID-19 dan penurunan pendapatan lelang tanah akibat krisis pasar properti telah menguras kas mereka.

Pusat teknologi dan manufaktur besar seperti Shenzhen dan Guangzhou, serta kota-kota lain di China, telah dalam beberapa bulan terakhir meningkatkan atau merencanakan kenaikan harga air atau gas. Tiket untuk empat rute kereta cepat tersibuk juga akan naik hingga 20% mulai 15 Juni, laporan media negara.

Kenaikan tersebut telah memicu kritik di media sosial dari pengguna yang mengatakan bahwa mereka akan memiliki lebih sedikit untuk dihabiskan untuk kebutuhan dasar lainnya.

Sementara kenaikan tersebut mungkin membantu menjaga pertumbuhan harga konsumen China dalam zona positif dalam beberapa bulan mendatang, kenaikan tersebut sebagian besar didorong oleh pasokan – yang berarti dampaknya akan hilang setelah setahun karena efek statistik, meninggalkan hanya konsekuensi negatif pada permintaan, peringatkan analis.

“Rally biaya utilitas hanya akan memiliki dampak sekali pada inflasi,” kata Xing Zhaopeng, strategis senior China ANZ.

“Namun, sentimen rumah tangga akan terkena dampak dari biaya hidup yang lebih tinggi. Pada akhirnya, kemungkinan besar akan berdampak negatif pada konsumsi domestik.”

MEMBACA  Ribuan orang berkumpul untuk mendukung mantan pemimpin Brasil Jair Bolsonaro

Xing memperkirakan harga air baru yang diumumkan oleh kota-kota seperti Guangzhou, Shanghai, Xianyang, Wuhu, Nanchong, dan Qujing, mencapai kenaikan tahunan sebesar 10%-50%. Untuk gas, kota-kota seperti Chengdu, Putian, Zhenjiang, dan Shenzhen telah menaikkan harga sebesar 5-20%, katanya.

Besarnya kenaikan ini signifikan, tetapi mereka berasal dari dasar yang rendah karena sebagian besar kota telah mensubsidi harga utilitas selama beberapa dekade.

Rata-rata kenaikan tahunan di 36 kota besar dan menengah untuk tagihan gas, air, dan pemanas dari tahun 2016 hingga 2021 adalah 2,4%, 0,8%, dan 0,2%, masing-masing, menurut analis di Huachuang Securities.

China juga berhasil menghindari lonjakan tajam dalam tagihan gas dan listrik yang terjadi di Eropa dan tempat lain setelah invasi Rusia ke Ukraina.

“Selama beberapa tahun terakhir di China, para pembuat kebijakan secara umum menekan harga utilitas secara artifisial,” melalui subsidi, kata Xu Tianchen, ekonom senior di Economist Intelligence Unit.

Namun, kota-kota sekarang memotong pengeluaran karena penurunan pasar real estat yang parah sejak 2021 telah membatasi kemampuan mereka untuk menghasilkan uang dengan menyewakan tanah kepada pengembang properti, yang di banyak tempat mengalahkan sumber pendapatan lain sebelum pandemi.

Di seluruh China, pendapatan lelang tanah pada tahun 2023 sekitar 20% di bawah level pra-COVID pada 2019, data resmi menunjukkan.

“Pemerintah daerah … tidak dapat menghasilkan pendapatan yang cukup untuk membayar subsidi,” kata Wang Dan, kepala ekonom di Hang Seng Bank China, menambahkan dia mengharapkan kenaikan lebih lanjut di masa depan di seluruh negeri.

Satu hal yang menguntungkan bagi rumah tangga China adalah bahwa biaya-biaya tersebut meningkat dari basis yang kecil, kata Xu, yang mengharapkan kelompok berpenghasilan rendah itu mengurangi konsumsi yang boros air dan energi untuk menjaga biaya mereka tetap terkendali.

MEMBACA  Apa Arti Tarif AS bagi Produsen Mobil China Li Auto dan NIO?

ANZ memperkirakan biaya utilitas menyumbang 7,7% dari keranjang inflasi harga konsumen China, termasuk 4,2% untuk listrik dan pemanas, 1,0% untuk gas, 0,2% untuk air, dan 2,3% untuk tarif transportasi. Karena bobotnya yang rendah, dampak keseluruhan pada inflasi harga konsumen tahun ini akan meningkat tidak lebih dari 0,2 poin persentase, kata ANZ, mempertahankan perkiraan inflasi akhir tahun sebesar 0,7%.

China telah bermain-main dengan deflasi selama lebih dari setahun. Harga konsumen naik untuk bulan ketiga berturut-turut pada April, sebesar 0,3% secara tahunan, sebagian juga karena kenaikan harga utilitas.

Kenaikan baru-baru ini “bukan upaya reflasi oleh otoritas,” kata Xing dari ANZ. “Sebenarnya, mereka biasanya mengarah pada stagnasi ekonomi dan bisa memperparah deflasi.”