Israel Memerintahkan Warga Palestina untuk Meninggalkan Kota Gaza saat Pembicaraan Gencatan Senjata Doha Berlanjut | Berita Konflik Israel-Palestina

Militer Israel telah memerintahkan semua warga Palestina untuk meninggalkan Kota Gaza dan menuju ke selatan, saat mereka terus melanjutkan serangan baru di sepanjang utara, selatan, dan pusat Jalur Gaza yang telah menewaskan puluhan orang dalam 48 jam terakhir.
Selebaran yang dijatuhkan dari udara pada hari Rabu mendorong “semua orang di Kota Gaza” untuk pergi dan mengambil “rute aman” ke selatan menuju Deir el-Balah dan az-Zawayda.
Kementerian Dalam Negeri Gaza telah meminta warga di Kota Gaza untuk menahan diri dari mengikuti perintah evakuasi Israel, mengatakan instruksi tersebut adalah bagian dari perang psikologis militer Israel terhadap Palestina.
PBB mengatakan evakuasi terbaru “hanya akan memperburuk penderitaan massal bagi keluarga Palestina, banyak di antaranya telah terusir berkali-kali”.
“Sipil harus dilindungi,” kata juru bicara Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres, Stephane Dujarric.
Melaporkan dari Deir-el Balah, Hind Khoudary dari Al Jazeera mengatakan bahwa warga Palestina di Kota Gaza – di mana serangan Israel telah meningkat – merasa terjebak dan tidak tahu harus pergi ke mana.
“Biarkan saya juga mengingatkan Anda bahwa tidak ada tim pertahanan sipil, dan tidak ada Palang Merah. Tidak ada yang ada di sana untuk mengevakuasi warga Palestina tersebut,” katanya.
Israel mengeluarkan perintah evakuasi resmi pertama untuk bagian kota pada 27 Juni, dan dua lagi dalam beberapa hari berikutnya.
Pemerintah mengatakan mereka sedang mengejar pejuang Hamas yang sedang berkumpul kembali di berbagai bagian Gaza sembilan bulan setelah perang dimulai. Serangan darat yang diperbarui dimulai di lingkungan Shujayea di timur kota, tetapi minggu ini tank juga bergerak ke distrik tengah dan barat, memaksa puluhan ribu warga sipil melarikan diri ke selatan.

MEMBACA  ICJ Memerintahkan Israel untuk Menghentikan Serangan Rafah