Indonesia berpaling ke Naval Group Prancis untuk kapal selam

CHRISTCHURCH, Selandia Baru — Indonesia telah menandatangani kontrak dengan perusahaan lokal PT PAL dan Naval Group Perancis untuk dua kapal selam kelas Scorpene, demikian diumumkan oleh perusahaan terakhir.

Kedua perusahaan akan bersama-sama membangun kapal-kapal tersebut dalam kesepakatan yang ditandatangani pada 28 Maret.

Kapal selam masa depan Angkatan Laut Indonesia tersebut dideskripsikan sebagai kapal selam Scorpene Evolved Full LiB yang dilengkapi dengan baterai lithium-ion, menurut siaran pers Naval Group. Kapal selam Scorpene Indonesia ini akan menjadi yang pertama menggunakan teknologi baterai tersebut.

Pembangun kapal Perancis menyatakan bahwa teknologi lithium-ion memungkinkan penggunaan energi yang lebih efisien, tingkat snorkeling yang lebih rendah, dan waktu pengisian daya yang lebih singkat.

Kapal-kapal tersebut akan “dibangun di Indonesia di galangan kapal PT PAL, melalui transfer teknologi dari Naval Group,” menurut siaran pers bersama.

Penyusunan mereka di Surabaya mengikuti perjanjian kerjasama pertahanan antara Paris dan Jakarta pada Agustus 2021 serta nota kesepahaman untuk dua kapal selam Scorpene yang ditandatangani oleh kedua pembangun kapal tersebut pada Februari 2022.

“Langkah ini merupakan komitmen tinggi dan kepercayaan pemerintah Indonesia terhadap kemampuan insinyur lokal untuk memajukan teknologi pertahanan, khususnya teknologi kapal selam,” menurut Kaharuddin Djenod, direktur utama PT PAL. “Di masa depan, diharapkan Indonesia mampu menguasai teknologi kapal selam.”

Jerman dan Korea Selatan juga bersaing untuk kontrak ini. Kesepakatan terbaru ini mengkonfirmasi bahwa Indonesia telah meninggalkan kesepakatan tahun 2019 untuk membeli trio kedua kapal selam kelas Nagapasa dari Korea Selatan.

Collin Koh, seorang senior fellow di Institute of Defence and Strategic Studies dengan S. Rajaratnam School of International Studies di Singapura, mengatakan kepada Defense News bahwa menarik Indonesia tidak memilih kapal selam Korea, mengingat PT PAL telah memiliki pengalaman dalam merakit kelas Nagapasa dan jenis kapal tersebut akan memastikan kesamaan dalam armada. Namun, kemungkinan besar Perancis menawarkan paket dan kompensasi terbaik, kata Koh.

MEMBACA  Kemenangan Oposisi yang Mengguncangkan Membawa Pakistan ke Keadaan Kacau

“Saya percaya Indonesia mungkin melihat manfaat dari transfer teknologi yang dapat memperkaya industri kapal selam lokal ke depan karena pada akhirnya Indonesia ingin membangun kapal selam sendiri,” katanya, mencatat bahwa perusahaan Prancis tersebut “jauh lebih agresif dalam memasarkan produk mereka.”

Dalam program Korea yang melihat tiga kapal selam kelas Nagapasa dikomisikan dari tahun 2017 hingga 2021, “PT PAL mampu menguasai setidaknya kemampuan lokal yang cukup baik,” kata Koh. Namun, proyek Prancis ini “akan memungkinkan mereka menyerap dan mengembangkan” teknologi lain.

PT PAL telah menyiapkan untuk konstruksi lokal. Pada Februari 2022, mereka mengeluarkan tender untuk pengembangan dan konstruksi sistem pengangkat dan transfer kapal yang mampu memindahkan kapal selam berbobot 2.000 ton.

Perusahaan tidak mengungkapkan nilai kontrak terbaru ini, namun Kementerian Keuangan Indonesia menyetujui permintaan pinjaman asing sebesar $2,16 miliar untuk dua kapal selam tahun lalu.

Dikapalai oleh 31 personel, platform berukuran 72 meter ini memiliki enam tabung peluncur dan dapat membawa 18 torpedo atau misil. Bergantung pada konfigurasi yang tepat, jenis kapal ini berdisplasi 1.600-2.000 ton, dapat tetap tenggelam selama setidaknya 12 hari, dan dapat beroperasi dalam misi selama 80 hari.

Jika konstruksi dimulai tahun depan, kapal pertama dapat bergabung dalam pelayanan pada tahun 2033, berdasarkan tingkat pembangunan program Scorpene India.

Angkatan Laut Indonesia mencari total 12 kapal selam.