Hamas mencari ‘hentikan sepenuhnya’ perang dalam respons proposal Gaza

52 menit yang lalu

Oleh Matt Murphy, Berita BBC

Getty Images

Hamas mengatakan telah mengirimkan tanggapannya terhadap rencana gencatan senjata yang didukung oleh AS di Gaza, dengan seorang pejabat senior kelompok memberi tahu BBC bahwa ini masih memerlukan komitmen Israel untuk gencatan senjata permanen.

Dalam sebuah pernyataan, kelompok itu, dan sekutu Jihad Islam Palestina (PIJ) nya, menyatakan “keterbukaan untuk secara positif” mencapai kesepakatan.

Rencana gencatan senjata yang diusulkan – yang didukung oleh Dewan Keamanan PBB pada Senin malam – menyerukan gencatan senjata enam minggu yang pada akhirnya akan menjadi permanen.

Qatar dan Mesir – yang, bersama dengan AS, telah menjadi mediator negosiasi antara Israel dan Hamas – mengkonfirmasi bahwa kelompok Palestina telah mengirimkan jawabannya.

Dalam pernyataannya pada Selasa malam, Hamas meminta “hentikan sepenuhnya” pertempuran di Gaza.

“Tanggapan itu memprioritaskan kepentingan rakyat Palestina kami dan menekankan kebutuhan akan menghentikan agresi yang sedang berlangsung di Gaza,” kata Hamas dan PIJ.

Kelompok-kelompok tersebut menambahkan bahwa mereka siap “untuk terlibat secara positif dalam mencapai kesepakatan yang mengakhiri perang ini”.

Juru bicara keamanan nasional Gedung Putih John Kirby mengatakan bahwa “berguna” bahwa Hamas telah menyerahkan tanggapan dan bahwa pejabat AS “sedang mengevaluasi” permintaan kelompok tersebut.

Sebelumnya pada Selasa, Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken mengatakan Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu “menegaskan kembali komitmennya” terhadap rencana gencatan senjata Gaza dan dunia sedang menunggu tanggapan Hamas.

Usulan yang diajukan oleh Presiden Biden bulan lalu melibatkan gencatan senjata enam minggu awal, dengan Hamas melepaskan beberapa sandera sebagai imbalan atas Israel melepaskan sejumlah tahanan Palestina yang tidak ditentukan.

Fase kedua akan melihat pembebasan sandera yang tersisa oleh Hamas dan penarikan total pasukan Israel dari Gaza sebagai bagian dari gencatan senjata “permanen”, tetapi yang terakhir masih akan menjadi subjek negosiasi.

MEMBACA  Perang Israel-Gaza: Pasukan khusus IDF memasuki rumah sakit Nasser

Proposal Israel yang sebenarnya – yang dilaporkan lebih panjang dari ringkasan yang disampaikan oleh Bapak Biden – belum diumumkan dan tidak jelas apakah berbeda dari apa yang disampaikan presiden dalam pernyataannya pada 31 Mei. Ini disampaikan kepada Hamas beberapa hari sebelum pidato Bapak Biden.

Mr Netanyahu telah mengakui kabinet perangnya telah mengesahkan rencana itu tetapi tidak secara tegas mendukungnya. Anggota sayap kanan kabinetnya telah mengancam akan keluar dari koalisi dan memicu keruntuhan jika kesepakatan dilanjutkan, melihatnya sebagai penyerahan kepada Hamas.

Ketika Mr Blinken bertemu pejabat Israel di Tel Aviv pada Selasa, para pengunjuk di luar hotelnya memegang bendera Amerika meminta kesepakatan. Banyak dari mereka memegang gambar sandera dan berteriak: “SOS, USA”, dan “kami percaya pada Anda, Blinken, selesaikan kesepakatan”.

Vicki Cohen, ibu Nimrod Cohen, 19 tahun, seorang prajurit Israel yang diculik oleh Hamas pada 7 Oktober, memegang spanduk yang menunjukkan fotonya.

Dia mengatakan kepada BBC: “Kami datang ke sini untuk meminta bantuan Blinken dan pemerintah AS untuk membantu kami, menyelamatkan kami dari pemerintah kami. Perdana Menteri kami tidak ingin mengembalikan orang yang kita cintai, kami membutuhkan bantuan mereka untuk menekan pemerintah kami.”

Dia kemudian pergi ke Laut Mati untuk konferensi pemimpin Arab yang meminta akses bantuan yang lebih besar ke Gaza, di mana dia mengatakan Israel “bisa melakukan lebih banyak”. Dia juga mengumumkan $404 juta bantuan baru untuk Palestina, mendorong negara lain juga untuk “mengintensifkan” bantuan.

Perang dimulai setelah Hamas menyerang Israel pada 7 Oktober, membunuh sekitar 1.200 orang dan membawa 251 lainnya kembali ke Gaza sebagai sandera. Kementerian kesehatan yang dikelola Hamas di Gaza mengatakan lebih dari 37.000 orang telah tewas dalam serangan Israel sejak saat itu.

MEMBACA  Sudan: Perang liar dan pertempuran informasi beracun | Acara TV

\”