Dunia harus merespons manifestasi teror terkini

Setelah serangan rudal massal Rusia terhadap Ukraina, Presiden Volodymyr Zelenskyy menyatakan dalam pidato malamnya pada tanggal 29 Desember bahwa Ukraina akan merespons setiap serangan dan bahwa sangat penting bagi dunia untuk merespons teror ini.

Sumber: Zelenskyy dalam pidato video malamnya

Rincian: Presiden mengatakan bahwa lebih dari 100 rumah pribadi hancur atau rusak, serta 45 gedung apartemen, sekolah, dua gereja, rumah sakit, rumah sakit bersalin, dan banyak tempat ritel dan gudang.

Dia menunjukkan bahwa pasukan pertahanan udara telah mencapai banyak hal mengingat teroris Rusia dengan sengaja berusaha melewati perlindungan Ukraina. Zelenskyy berjanji bahwa timnya akan terus bekerja untuk meningkatkan pertahanan.

Kutipan: “Sangat penting bagi dunia untuk merespons tindakan teror terbaru ini. Banyak pemimpin hari ini telah menyatakan dukungan mereka untuk Ukraina dan rakyat Ukraina, dan saya berterima kasih kepada masing-masing dari mereka. Terutama kepada mereka yang telah membantu negara kami dengan pertahanan udara.”

Rincian: Presiden juga berterima kasih kepada petugas darurat, polisi, dan semua yang terlibat dalam mendukung masyarakat.

Kutipan: “Kami akan merespons teroris Rusia setiap serangan. Teror tidak pernah berhasil melawan manusia. Lebih dari 600 pekerja penyelamat terlibat dalam memberikan bantuan dan membersihkan puing-puing, bersama dengan banyak peralatan. Pekerjaan ini akan terus berlanjut sepanjang waktu.”

Latar Belakang:

Pada malam tanggal 28-29 Desember, Rusia meluncurkan serangan besar-besaran terhadap Ukraina. Kyiv, Kharkiv, Dnipro, Odesa, Lviv, Zaporizhzhia, dan kota-kota lainnya terkena dampak.

Pada akhirnya, dari 158 target udara yang diluncurkan Rusia terhadap Ukraina, 114 di antaranya dihancurkan oleh pertahanan udara. Angkatan Udara Ukraina mengatakan bahwa Federasi Rusia menggunakan hampir semua jenis senjata yang mereka miliki.

MEMBACA  Apa yang dapat diajarkan arsitektur Afrika kepada dunia

Pada pukul 19:30, dilaporkan bahwa serangan massal Rusia pada tanggal 29 Desember telah menyebabkan sekitar 30 kematian dan lebih dari 160 orang terluka, menurut Ihor Klymenko, Menteri Dalam Negeri Ukraina.

Dukung UP atau menjadi patron kami!