Calon walikota kota Celaya Meksiko tewas pada hari pertama kampanye

Seorang kandidat yang mencalonkan diri sebagai walikota di salah satu kota paling berdarah di Meksiko telah tewas pada hari pertama kampanyenya, menambah jumlah korban tewas dalam apa yang para ahli katakan bisa menjadi pemilihan paling berdarah dalam sejarah negara tersebut.

Bertha Gisela Gaytán ditembak di sebuah kota di luar kota Celaya, di mana dia mencalonkan diri untuk partai pemerintah Morena. Sebuah video di media sosial menunjukkan sekelompok aktivis dan pendukung Morena berjalan-jalan di jalan sebelum terdengar tembakan.

Adrián Guerrero, seorang kandidat Morena untuk dewan kota, juga tewas dalam serangan tersebut.

Mereka adalah pembunuhan terbaru dalam perjalanan menuju pemilihan 2 Juni, dengan setidaknya 22 kandidat walikota yang dibunuh sejak September 2023.

Hal ini sebagian mencerminkan besarnya pemilihan, yang akan menjadi pemilihan terbesar Meksiko sepanjang sejarah. Mereka akan memutuskan siapa pengganti presiden, Andrés Manuel López Obrador, serta lebih dari 20.000 pos di tingkat federal, negara bagian, dan municipal.

Celaya berada di Guanajuato, yang sering memiliki lebih banyak pembunuhan daripada negara bagian lain di Meksiko. Enam puluh polisi tewas di negara bagian tersebut tahun lalu.

Kekerasan mencerminkan perjuangan untuk wilayah dan bisnis di antara berbagai kelompok kejahatan terorganisir.

Hanya beberapa jam sebelum kematiannya, Gaytán mengadakan konferensi pers di mana dia menyampaikan proposalnya untuk memerangi korupsi dan meningkatkan keamanan di Celaya.

Menurut Data Cívica, sebuah lembaga riset yang melacak kekerasan politik, sekitar delapan dari setiap 10 serangan dan pembunuhan terjadi di tingkat municipal.

“Di sinilah kejahatan terorganisir dapat memiliki kontrol wilayah yang lebih besar,” kata Itxaro Arteta, dari Data Cívica. “Pemerintah municipal mengontrol anggaran lokal dan polisi – apakah polisi tersebut melakukan semua yang seharusnya mereka lakukan, atau membiarkan hal-hal tertentu terjadi.”

MEMBACA  Aktivitas ekonomi Argentina kemungkinan turun 5,5% pada bulan penuh pertama Milei

Korban tersebar di antara semua partai politik, tetapi pembunuhan paling sering menargetkan kandidat yang menantang petahana. Analisis serangan selama pemilihan 2021 menemukan bahwa hal ini terjadi dalam 25 dari 32 pembunuhan.

“Ketika sebuah partai sudah memerintah, kemungkinan – meskipun kita tidak bisa yakin tentang apa pun – bahwa ada perjanjian kekuasaan [antara politisi lokal dan kejahatan terorganisir],” kata Arteta. “Dan ketika ada pergantian partai, Anda melihat peningkatan kekerasan.”

Berbagai faktor mempersulit perlindungan terhadap kandidat, mulai dari kelemahan polisi lokal hingga kenyataan bahwa hanya sebagian kecil pembunuhan semacam itu didahului oleh ancaman.

Kekerasan tersebut membuat partai kesulitan menemukan kandidat lokal. Sementara itu, kelompok kejahatan terorganisir mencoba memaksa kandidat pada mereka.

Di negara bagian Michoacán, di mana dua kandidat untuk kota yang sama tewas pada hari yang sama pada bulan Februari, setidaknya 34 kandidat lain memutuskan untuk tidak mencalonkan diri.

Dan penelitian terbaru Data Cívica telah menemukan korelasi negatif antara serangan terhadap pegawai negeri dan partisipasi pemilih.

“Pada akhirnya, semua ini dengan cara yang sangat konkret merusak demokrasi,” kata Arteta. “Ini membuat orang kehilangan kepastian tentang orang yang mereka pilih – dan apakah mereka benar-benar akan bisa memerintah tanpa tunduk pada kejahatan terorganisir.”