Biden menghalangi rilis rekaman wawancara konselor khusus

Presiden AS Joe Biden telah memblokir rilis rekaman audio dari wawancara-wawancara dalam penyelidikan terhadap penanganannya terhadap file-file terklasifikasi. Sebuah surat dari departemen keadilan kepada Republikan di Kongres mengatakan bahwa Pak Biden telah menegaskan hak privilege eksekutif. Republikan telah menuntut rilis wawancara presiden dengan Penasihat Khusus Robert Hur. Laporan meledak Hur dirilis pada bulan Februari dan menyebutkan usia dan ingatan Pak Biden. Dia menolak untuk mengejar kasus pidana terhadap presiden, namun menulis dalam laporannya bahwa Pak Biden kemungkinan akan dianggap sebagai seorang “pria tua yang bertindak baik dengan ingatan yang buruk.” Itu memicu respons yang keras dari presiden, yang mengatakan: “Saya tahu apa yang saya lakukan. Saya tidak butuh rekomendasinya.” Pada hari Kamis, departemen keadilan mengatakan dalam surat kepada ketua House of Representatives Judiciary dan Oversight committees bahwa rekaman-rekaman tidak akan dirilis. Itu mengatakan hak privilege eksekutif akan dipanggil, yang merupakan doktrin hukum yang melindungi beberapa catatan cabang eksekutif dari dibuat publik. Jaksa Agung AS Merrick Garland, yang memimpin departemen, juga mengkritik “serangkaian serangan yang belum pernah terjadi sebelumnya dan jujur, tanpa dasar” terhadap departemen keadilan dari House Republicans. Pak Garland kemungkinan akan dianggap bersalah oleh Kongres atas langkah tersebut. Dia memberitahu Pak Biden dalam surat pada hari Rabu bahwa penasihat hukum telah menentukan bahwa rekaman-rekaman tersebut “masuk dalam cakupan hak privilege eksekutif” – membersihkan jalan bagi Gedung Putih untuk menahan rilis mereka. Pak Garland mencatat bahwa presiden telah sepenuhnya bekerja sama dengan penyelidikan pidana dan duduk sukarela untuk wawancara lima jam dengan tim Hur. Pak Biden mengkonfirmasi bahwa dia memblokir rilis rekaman-rekaman dalam surat terpisah dari penasihat Gedung Putihnya kepada ketua komite pada hari Kamis pagi. “Ketidakhadiran kebutuhan yang sah untuk rekaman audio membongkar tujuan Anda yang kemungkinan besar – untuk mengguntingnya, memutarbalikkannya, dan menggunakannya untuk tujuan politik partisan,” katanya. Rilis laporan Hur datang setelah penyelidikan selama setahun tentang bagaimana Pak Biden diduga keliru menangani dokumen-dokumen terklasifikasi setelah meninggalkan jabatan wakil presiden pada tahun 2017. Laporan itu mengatakan bahwa presiden tidak dapat mengingat detail-detail yang relevan dengan penyelidikan selama wawancaranya. Penasihat khusus menambahkan bahwa Pak Biden telah kesulitan mengingat tonggak-tonggak dalam hidupnya sendiri, termasuk tahun-tahun kepresidenannya dan kapan putranya tertua meninggal. Republikan mengklaim laporan tersebut menyoroti kekhawatiran pemilih tentang usia dan kejernihan pikiran Pak Biden. Kamala Harris, wakil presiden, mengatakan laporan Hur “jelas bermotivasi politik.” Pak Hur membela laporannya sebagai “diperlukan, akurat, dan adil” selama dengar pendapat kongres sebulan setelah rilisnya. Departemen keadilan sejak itu telah menyediakan transkrip penuh wawancara penasihat khusus serta dokumen-dokumen relevan lainnya kepada House Republicans di komite yudisial dan oversight.

MEMBACA  Jumlah korban tewas dari ledakan pembangkit listrik tenaga air Italia meningkat menjadi 7 saat jenazah terakhir ditemukan