Banjir di Afghanistan: ‘Saya menemukan jenazah keluarga saya di jalanan’

Mohammad merasa beruntung bahwa keluarganya selamat, tapi dia bilang dia kehilangan segalanya. Dia menunjukkan padaku ladang tempat tanamannya hancur. “Ini satu-satunya sumber penghasilan yang saya miliki,” katanya. “Saya merasa tidak berdaya.” Seperti 80% dari orang Afghanistan, dia bergantung pada pertanian untuk penghasilannya. Mohammad bilang dia tidak yakin bagaimana mereka akan bertahan. Dia menunjuk ke sisa-sisa rumahnya di kejauhan. Dia tidak bisa kembali karena air banjir masih terlalu tinggi. “Saya tidak memiliki apa-apa sekarang, harus saya lakukan apa? Saya memiliki keluarga yang harus saya beri makan tapi saya tidak memiliki apa-apa.” Bahkan sebelum banjir melanda, PBB memperkirakan sekitar 24 juta orang, lebih dari setengah populasi Afghanistan, akan membutuhkan bantuan kemanusiaan tahun ini. Bukan hanya tanaman yang terkena dampak. Mohammed bilang tetangganya kehilangan dua sapi dalam banjir. Mereka adalah satu-satunya cara lelaki itu mencari nafkah. Dan Noor, yang tinggal dengan putrinya, bilang satu-satunya barang miliknya yang tersisa adalah pakaian yang dia pakai. Dia tinggal di rumah yang hanyut sejak dia masih anak-anak – ayahnya membangunnya 65 tahun yang lalu. “Saya punya harapan tentang masa depan,” katanya. “Putra dan cucu perempuanku adalah guru dan saya bangga karena mereka berkontribusi pada masa depan negara.” Keduanya sekarang sudah mati. “Banjir mengambil segalanya,” katanya. Semua foto dilindungi hak cipta.

MEMBACA  Bagaimana Petualangan 3 Tahun di Laut Mengungkapkan Kejutan