Bagaimana Mimpi Seorang Pembuat Biola Terwujud di Cremona, Italia

Seni Kerajinan adalah sebuah seri tentang para pengrajin yang karyanya mencapai tingkat seni.

Ketika Ayoung An berusia 8 tahun, orangtuanya membelikan dia sebuah biola. Dia tidur dengan alat musik itu di bantal di sebelahnya setiap malam.

Dua tahun kemudian, sebuah toko alat musik dibuka di Pyeongtaek, Korea Selatan, kota kelahirannya, dan An menjadi pelanggan tetap di sana, sering mengajukan pertanyaan kepada pemilik toko. “Saya pikir saya sangat mengganggunya,” kata An, yang kini berusia 32 tahun.

Sebagai remaja, dia memutuskan bahwa dia akan menjadi pembuat biola. Akhirnya, perjalanan dengan berliku-liku membawanya ke Cremona di utara Italia – sebuah pusat terkenal bagi para pembuat biola, termasuk para maestro seperti Antonio Stradivari, sejak abad ke-16. Di sana, An, seorang bintang muda di dunia pembuatan biola dengan berbagai penghargaan internasional di bawah ikat pinggangnya, menjalankan bengkelnya sendiri.

Terletak di sebuah jalan bata yang sunyi, studio An terkena cahaya alami dan dipenuhi dengan buku-buku dan tumpukan potongan kayu yang harus dikeringkan udara selama lima hingga 10 tahun sebelum menjadi alat musik atau berisiko melengkung. Dia berbagi studio dua ruangan itu dengan suaminya, Wangsoo Han, yang juga seorang pembuat biola.

Pada hari Senin yang baru-baru ini, An membungkuk di atas sehelai kayu tebal berukuran 20 inci yang dipegang di tempat oleh dua klem logam. Dengan menekan tubuhnya ke bawah untuk daya ungkit, dia mengikis kayu dengan sebilah pahat, menghapus lapisan demi lapisan, kedua tangannya stabil dan kuat. Dia sedang membentuk leher melengkung yang disebut “scroll,” salah satu langkah terakhir dalam membuat biola atau cello. Pada hari itu, pembuat biola tenggelam dalam sebuah pesanan untuk sebuah cello, yang memiliki proses pembuatan serupa.

MEMBACA  Mengapa Wawancara Kerja di Bidang Teknologi Menjadi Mimpi Buruk

Biola seperti milik An, dibuat dalam tradisi Stradivari dan Giuseppe Guarneri, membutuhkan sekitar dua bulan kerja dan dijual seharga sekitar 16.000 hingga 17.000 euro, atau $17.500 hingga $18.500. “Saya bisa membuat biola dalam tiga minggu, tetapi saya tidak ingin,” kata An. “Benda ini sangat berharga bagi orang yang membelinya.”

An berusia 17 tahun ketika dia merencanakan untuk belajar kerajinan tersebut: dia akan tinggal bersama keluarga Amerika di pinggiran Chicago agar dia bisa menghadiri sekolah menengah setempat, menguasai bahasa Inggris, dan akhirnya belajar di Chicago School of Violin Making. Tidak ada sekolah seperti itu di Korea pada saat itu. Orangtuanya, gundah tentang dia pindah begitu jauh untuk mengejar jalur karir yang tidak pasti, mencoba menghentikannya.

“Saya tidak makan selama beberapa hari,” kata An. Akhirnya, mereka menyerah. “Ketika saya mengucapkan selamat tinggal kepada orangtua saya di bandara, mereka menangis,” katanya. “Saya tidak. Saya terlalu bersemangat.”

Dua tahun setelah pindah ke Illinois, dia menemukan bahwa salah satu sekolah terkenal untuk pembuat biola, International School of Violin Making, sebenarnya berada di Cremona. Jadi pada tahun 2011, pada usia 20 tahun, dia pindah ke negara yang baru lagi.

Cremona adalah rumah bagi beberapa pembuat alat musik dawai paling terkenal dalam sejarah: Stradivari; Andrea Amati, dianggap sebagai “bapak biola”; dan keluarga Guarneri. Bagi 160 hingga 200 pembuat biola di Cremona saat ini, kualitas suara para maestro tetap menjadi tujuan utama. “Metode tradisional bukan tentang bereksperimen,” kata An.

Di sekitar studio, pot-pot kecil pigmen, untuk pengecatan, duduk di rak dan meja sejajar dengan toples bubuk – kaca dan mineral yang digiling – untuk poles. Di dinding terdapat puluhan pisau, pahat, dan gergaji. Juga hadir: alat-alat dokter gigi untuk mencakar alat musik agar terlihat lebih berusia.

MEMBACA  Bagaimana Cara Memilih Gadget yang Akan Dibeli? Lakukan Uji Lemari

An adalah anggota termuda dari konsorsium di Cremona yang berdedikasi untuk menjaga tradisi pembuatan biola. Dia begitu tenggelam dalam metode pembuatan biola Cremonese sehingga, atas saran seorang mentor, dia menciptakan nama seniman, Anna Arietti, untuk lebih cocok dengan budaya Italia.

Moment penting adalah ketika pembuat alat musik menempatkan label mereka di dalam alat musik, disebut “baptisan.” Untuk membuat labelnya, An menstempel tanda tangannya dengan tinta di atas selembar kertas kecil – halaman cokelat dari buku bekas, memberikan kesan usia. Kemudian, menggunakan campuran tradisional yang dibuat sendiri dari kulit sapi dan kulit kelinci yang meleleh sebagai perekat yang tahan lama, dia menempelkan label itu di dalam salah satu bagian alat musik. Dia juga membakar tanda tangannya ke dalam alat musik dengan merek panas kecil.

Setelah itu, kedua bagian disegel bersama, menyelesaikan tubuh utama alat musik. Nama seniman Italia-nya tetap ada di dalam, utuh selama biola tersebut ada.

“Itulah mengapa saya ingin menjadi pembuat biola,” kata An. “Setidaknya satu orang yang memainkan biola saya akan mengingat saya 100 atau 200 tahun kemudian.”