Anggota Kabinet Perang Israel Gantz Memanggil Pemilu pada Bulan September

Benny Gantz, seorang anggota Kabinet Perang Israel, pada hari Rabu meminta pemilihan umum baru pada bulan September, dengan mengatakan bahwa hal tersebut akan memperkuat kredibilitas internasional negara dan mengurangi ketegangan dalam masyarakat Israel yang terbelah.

Gantz tidak sampai mengancam akan meninggalkan Kabinet Perang, yang dibentuk hanya beberapa hari setelah serangan Hamas pada 7 Oktober, jika Perdana Menteri sayap kanan yang sedang berjuang, Benjamin Netanyahu, tidak menyetujui tuntutannya.

Namun, menurut hasil jajak pendapat, mantan jenderal angkatan darat dan mantan menteri pertahanan tersebut akan mendapatkan keuntungan dari pemilihan umum baru. Jika pemilihan dilakukan hari ini, partai sayap kanan National Union yang dipimpin oleh Gantz diprediksi akan menjadi kelompok parlemen terkuat. Sementara itu, partai Likud Netanyahu diprediksi akan mengalami kerugian besar.

Artinya jika pemilihan umum baru dilakukan – dan Gantz dapat mempertahankan peringkat jajak pendapatnya – maka dia akan menjadi perdana menteri berikutnya. Tanggal resmi untuk pemilihan umum berikutnya di Israel tidak sampai Oktober 2026.

Seperti yang diharapkan, partai Likud konservatif Netanyahu menolak tuntutan Gantz, dengan mengatakan bahwa pemerintah akan terus berlanjut seperti yang ada sampai semua tujuan perang di Gaza tercapai – yaitu menghancurkan Hamas.

Pemilihan umum yang dilakukan lebih awal akan melumpuhkan negara dan membagi masyarakat, serta menghancurkan peluang kesepakatan untuk melepaskan sandera-sandera yang masih ditahan oleh Hamas di Gaza, tanpa memberikan penjelasan lebih lanjut.

Pemimpin oposisi Israel, Yair Lapid, di sisi lain, mengatakan bahwa pemerintahan saat ini harus segera digantikan.

Banyak anggota oposisi, serta kerabat sandera, menuduh Netanyahu, yang sekarang memasuki masa jabatan keenamnya sebagai perdana menteri, tidak memiliki minat serius dalam memastikan pembebasan sandera, dan memperpanjang perang semata-mata untuk tetap berkuasa.

MEMBACA  Ekonomi Brasil tumbuh 2.9% pada tahun pertama Lula, melampaui ekspektasi

Banyak warga Israel juga menuduh Netanyahu tidak mengakui tanggung jawab pribadi atas pembantaian Hamas pada 7 Oktober.

Sebagai politisi oposisi pada saat itu, Gantz bergabung dengan Kabinet Perang, yang memiliki suara dalam keputusan militer paling penting, beberapa hari setelah dimulainya perang Gaza. Menurut pengamat politik, dia memainkan peran pengatur dalam Kabinet.