Aktivis Iklim di New York Protes Citibank dan Para Pendukung Besar Minyak

Mereka melumuri SPF 50+ di kaki anak-anak mereka di bawah matahari terik sebelum mulai bernyanyi. Mereka berbaris dengan sukacita melalui lembah-lembah Distrik Keuangan sambil memukul drum. Mereka yang tertua di antara mereka berbaring di atas aspal yang panas terbakar dan membiarkan diri mereka ditarik oleh polisi.

Selama musim panas yang sangat panas di New York, ratusan aktivis telah berkumpul hari demi hari untuk menarik perhatian pada hal utama yang mendorong peningkatan suhu global: pembakaran batu bara, minyak, dan gas, yang menghasilkan gas pemanas dan membuat gelombang panas menjadi lebih intens dan lebih sering.

“Ayo rasakan betapa panasnya,” kata Leslie Stevens, 70 tahun, yang bergabung dalam demonstrasi pada hari Rabu. “Ini bukan hal sekali saja. Kita akan membakar diri kita secara kolektif.”

Gerakan protes menyebut dirinya Musim Panas Panas di Wall Street, dan target utamanya adalah Citigroup, yang, menurut laporan terbaru oleh koalisi kelompok lingkungan, menuangkan uang terbanyak ke proyek minyak dan gas baru di seluruh dunia.

Citi telah menetapkan target netralitas iklimnya untuk tahun 2050, tetapi, seperti bank-bank besar lainnya di AS, portofolio investasi Citi tidak sejalan dengan tujuan global untuk membatasi peningkatan suhu global, menurut Ceres, kelompok advokasi yang bekerja dengan bisnis-bisnis untuk rencana iklim mereka.

Taktik aktivis telah meliputi berbagai macam, mulai dari acara membaca bersama dengan anak-anak hingga blokade bising dan tindakan perlawanan sipil yang terorganisir. Meskipun demonstrasi iklim besar telah cukup teratur di New York City dan tempat lain, mereka telah diabaikan oleh demonstrasi menentang perang di Gaza.

Aksi iklim pada hari Rabu adalah acara yang ramah anak-anak. Anak-anak prasekolah dan orang tua menyanyikan lagu-lagu dan menjilat Popsicle merah-putih-biru. “Beri orang jahat terbesar waktu istirahat,” tulis sebuah spanduk.

MEMBACA  Kepala EPP Jerman mengatakan China menguntungkan dari kebijakan iklim UE tentang mobil

“Hanya dengan melihat jumlah orang yang sudah tidak hidup karena krisis iklim,” kata Shanika Anderson, seorang guru prasekolah berusia 41 tahun, sebelum menjelaskan dengan berbisik bahwa dia enggan menggunakan kata-kata seperti “membunuh” di sekitar putranya yang berusia 4 tahun, Sage. “Kita harus melakukan sesuatu sekarang.”

“Kamu tidak bisa hanya tinggal di rumah,” kata Rachel Cole, 39 tahun, seorang seniman dari Brooklyn yang datang pada hari Rabu dengan suaminya dan anak laki-laki berusia 2 tahunnya, menambahkan bahwa dia terus terjaga di malam hari khawatir tentang gelombang panas yang semakin memburuk dan pemilihan presiden. “Saya ingin memastikan masa depan yang layak bagi anak laki-laki saya.”

Citigroup tidak merespons permintaan komentar, tetapi dalam pernyataan kepada WABC pada bulan Juni mengatakan bahwa mereka “mendukung transisi ke energi rendah karbon.” Menurut Bloomberg, karyawan Citi telah diperintahkan untuk tidak berinteraksi dengan para pengunjuk rasa.

Tidak semua tindakan para demonstran begitu santun.

Dua minggu yang lalu, pada akhir Juni, datang barisan drum, berbaris dengan penuh semangat melalui distrik keuangan. Aksi-aksi pada bulan Juni menarik aktivis dari Texas dan Louisiana, di mana terminal gas dan fasilitas petrokimia terkonsentrasi. Citi bukan satu-satunya target dari para aktivis. Mereka juga membawa demonstrasi mereka ke markas besar American Insurance Group dan Chubb karena mereka mengasuransikan proyek-proyek gas alam cair.

“Kami di sini untuk menuntut perusahaan asuransi ini berhenti mengasuransikan proyek-proyek bahan bakar fosil di Teluk Coast,” kata Roishetta Ozane, seorang pengorganisir komunitas dari Sulphur, La., saat dia berbaris menuju markas besar Chubb. “Mereka mengasuransikan kematian di komunitas kami.”

Di dalam lobi gedung Chubb duduk beberapa puluh pengunjuk rasa, tangan terkunci. Puluhan orang ditangkap pada bulan Juni di sana dan di kantor-kantor Citigroup.

MEMBACA  Pemilihan Rusia: Demonstran Ditangkap di Hari Terakhir Pemungutan Suara yang Akan Memberikan Vladimir Putin Kepemimpinan Kelima

Chubb tidak merespons permintaan komentar.

Awal pekan ini, para pengunjuk rasa berpakaian sebagai sosis panas Costco dan menghalangi pintu masuk ke markas besar Citigroup tengah pagi, sementara karyawan bank berkerumun di sekitar, menunggu polisi untuk membersihkan area. Para aktivis menyoroti Costco karena bisnisnya dengan Citi. Banyak yang ditangkap.

Hari sebelumnya, sekelompok aktivis lansia dengan kelompok Third Act mengadakan adegan yang lebih serius. Pertama, mereka berbaris lambat-lambat di sekitar gedung, mengenakan karung juta yang diberi label bahaya iklim: “gelombang panas,” “karang pemutih,” “asidifikasi laut.”

Seorang pemain musik pipa memainkan musik, yang, seperti yang ditunjukkan oleh Bill McKibben, salah satu pendiri Third Act, dalam buletinnya, sering dilakukan di pemakaman. “Di sini kita mencoba mengingat jutaan orang tak dikenal yang sudah meninggal akibat gelombang panas, banjir, kebakaran, dan penyakit yang ditularkan oleh iklim,” tulisnya. “Ketika, berbelok di sudut terakhir ke Jalan Greenwich, dia mulai memainkan Amazing Grace, saya langsung menitikkan air mata.”

Para aktivis berbaring di atas aspal di depan pintu, efektif memblokirnya. Bapak McKibben dan 45 orang lainnya ditangkap, kata pengorganisir protes.

Dalam lima minggu terakhir, sejak protes Musim Panas Panas dimulai, 305 orang telah ditangkap, menurut pengorganisir. Lebih banyak aksi dijadwalkan selama sebulan ke depan.

Ann Scott, 65 tahun, adalah salah satu dari puluhan anggota Third Act yang datang untuk menyaksikan. Dia kembali pada hari Rabu untuk protes yang lebih serius. “Ini mendesak,” katanya. “Kita tidak bisa menunggu orang lain untuk melakukannya.”