5 Tentara Israel Tewas dalam Insiden Tembakan Tidak Sengaja di Gaza Utara

Tank Israel menembak mati lima tentara Israel sendiri di Gaza, seorang juru bicara militer mengatakan pada hari Kamis, dalam insiden terbaru dari korban yang disebabkan sendiri sejak Israel meluncurkan invasi darat ke enklaf itu pada bulan Oktober. Let. Kol. Nadav Shoshani, juru bicara militer Israel, mengatakan dalam konferensi pers bahwa para pria itu tewas oleh tembakan tank pada hari Rabu saat mereka sedang bertempur di daerah yang padat penduduk di wilayah itu. \”Ada insiden tembakan ramah – lima tentara tewas,\” katanya, menambahkan, \”Insiden tersebut sedang ditinjau kembali.\” Jerusalem Post melaporkan bahwa para pria itu tewas di Kota Gaza di bagian utara wilayah itu, dan bahwa tujuh tentara juga terluka ketika dua tank membuka api. Militer Israel kemudian menamai lima tentara itu, yang berasal dari Brigade Parasut, di situs webnya. Sebagian besar pasukan Israel mulai menarik diri dari utara Gaza awal tahun ini, dengan Israel mengatakan telah mengalahkan batalyon Hamas di area tersebut. Tetapi dalam beberapa minggu terakhir pasukan Israel telah kembali ke utara, termasuk Kota Gaza, untuk melawan pejuang dari Hamas yang dikatakan telah berkumpul kembali. Sekitar 278 tentara Israel telah meninggal di Gaza sejak dimulainya serangan militer lebih dari tujuh bulan yang lalu, kata militer. Itu mengatakan pada bulan Desember bahwa satu dari lima belas tentara yang telah tewas sampai saat itu telah meninggal karena kecelakaan dan bahwa, dari kematian itu, 13 adalah akibat tembakan ramah.

MEMBACA  Sektor transportasi Jerman gagal mencapai target iklim untuk tahun ketiga berturut-turut.