10 peziarah Hindu tewas dalam serangan bus di Reasi

Setidaknya 10 orang telah meninggal dan 33 terluka setelah diduga militan menembaki sebuah bus yang membawa para peziarah Hindu di wilayah federal India Jammu dan Kashmir, kata pejabat polisi. Sopir kehilangan kendali, menyebabkan bus terjun ke jurang di distrik Reasi Jammu, tambah mereka. Sementara operasi penyelamatan telah selesai, operasi pencarian oleh tentara India dan polisi sedang berlangsung untuk melacak para penyerang. Pejabat mengatakan Perdana Menteri Narendra Modi telah “memantau situasi” dan meminta perawatan medis terbaik untuk diberikan kepada yang terluka. “Semua yang ada di balik tindakan keji ini akan segera dihukum,” tulis Manoj Sinha, administrator teratas wilayah tersebut, di X (sebelumnya Twitter). Pejabat mengatakan bus tersebut dalam perjalanan menuju kamp dasar kuil Hindu terkenal Mata Vaishno Devi ketika ditembaki. Tidak ada yang mengklaim tanggung jawab atas serangan tersebut tetapi Mohita Sharma, kepala polisi distrik, mengatakan kepada Reuters bahwa diduga militan telah “memerangkap bus”. Wilayah pegunungan Kashmir telah menjadi titik konflik antara India dan Pakistan selama lebih dari enam dekade. Sejak 1947, tetangga bersenjata nuklir itu telah melakukan dua perang atas wilayah mayoritas Muslim, yang keduanya klaim sepenuhnya tetapi mengendalikan sebagian. Sejak 1989, Kashmir yang dikelola India juga telah mengalami pemberontakan bersenjata melawan pemerintahan Delhi, menewaskan ribuan nyawa. Delhi menuduh Islamabad memberi perlindungan kepada militan dan mengganggu perdamaian di wilayah itu, tuduhan yang dibantah Pakistan. Berita serangan Minggu itu muncul saat Mr Modi dilantik sebagai perdana menteri India untuk periode ketiga berturut-turut dalam sebuah upacara pelantikan di Delhi. Penumpang belum diidentifikasi tetapi diyakini berasal dari negara bagian India utara Uttar Pradesh, kata Ms Sharma kepada sebuah surat kabar. Foto-foto menunjukkan beberapa orang terluka, termasuk seorang wanita, dibawa ke rumah sakit di Jammu untuk pengobatan. Amit Shah, yang menjabat sebagai menteri dalam negeri dalam pemerintahan sebelumnya Mr Modi, menyatakan kesedihan atas insiden tersebut. “Para pelaku serangan biadab ini tidak akan luput dari hukum dan akan menghadapi kemarahan hukum,” tulisnya di X, sebelumnya Twitter. Rahul Gandhi, pemimpin partai oposisi utama Kongres, mempertanyakan situasi keamanan di wilayah tersebut. “Insiden memalukan ini adalah gambaran sebenarnya dari situasi keamanan yang mengkhawatirkan di Jammu dan Kashmir,” tulisnya di X. Pada tahun 2017, tujuh peziarah Hindu, enam di antaranya wanita, tewas setelah bus mereka, yang kembali dari situs ziarah Amarnath terkenal di distrik Anantnag, terjebak dalam pertempuran senjata antara polisi dan militan.

MEMBACA  7 karakter suami terbaik dalam anime yang idaman dan membuat hati tersayang!