Wells Fargo Mendukung Kedua Saham Energi Ini

Pada akhir April, harga gas alam di Henry Hub membalik tren penurunan tiga bulan dan mulai naik lagi. Akibatnya, harga kontrak berjangka gas alam kini kembali ke level yang sama seperti awal tahun ini. Perubahan harga telah memicu perubahan sikap juga. Prospek harga yang lebih kuat dan keuntungan, di tengah lonjakan permintaan, telah menarik minat investor dalam saham energi.

Meliput sektor energi untuk Wells Fargo, analis bintang lima Michael Blum melihat beberapa alasan untuk mengambil pandangan bullish terhadap industri energi – dan ia sampai pada kesimpulan sederhana: “Kami melihat adanya ekspansi multiple yang terus berlanjut untuk saham midstream gas alam yang didorong oleh pertumbuhan permintaan gas yang didukung oleh AI, reshoring, LNG, dll.”

Blum menjelaskan lebih lanjut, menekankan, “Para investor biasanya melihat capex midstream secara negatif setelah mengalami periode pengembalian yang mengecewakan. Namun, psikologi investor terhadap capex bisa berubah (setidaknya untuk nama-nama gas alam). Saat ROIC meningkat dan investor menjadi lebih nyaman dengan visibilitas pengembalian masa depan (mis. terkait permintaan pusat data), kami percaya pertumbuhan (dan capex) bisa dilihat secara positif lagi. Tingkat pertumbuhan yang lebih tinggi biasanya mendukung multiple EV/EBITDA yang lebih tinggi.”

Dalam latar belakang ini, analis Wells Fargo, Blum dan rekan-rekannya, memberi saran kepada investor untuk melakukan aksi pada dua saham midstream gas alam tertentu. Kami menjalankan ticker ini melalui database TipRanks untuk melihat pendapat ahli lainnya.

The Williams Companies (WMB)

Kita akan mulai dengan Williams Companies, sebuah nama senilai $50 miliar dalam bisnis midstream gas alam. Perusahaan ini mulai beroperasi pada tahun 1908, membangun pipa untuk industri minyak yang berkembang. Saat ini, Williams memiliki dan mengoperasikan jaringan aset gas alam yang melintasi benua, termasuk fasilitas pengumpulan dan penyimpanan, pipa, dan pabrik pemrosesan.

Jaringan ini berpusat di Teluk Texas-Louisiana-Mississippi, dan meluas ke arah Teluk dan ke timur hingga Florida. Ke timur laut, jaringan perusahaan mencapai ladang gas alam Appalachia, sementara ke barat laut, jaringan tersebut meluas melalui Plains ke Pegunungan Rocky dan keluar ke Barat Laut Pasifik. Williams Companies memiliki peran dalam memindahkan sekitar sepertiga dari semua gas alam yang digunakan di AS untuk memasak, pemanas rumah, dan pembangkit listrik.

MEMBACA  Diskon Apple Watch SE sebesar $60 pada Hari Memorial ini, dan ini pembelian favorit saya tahun ini

Semua ini tidak hanya berarti bisnis besar – ini berarti bisnis miliaran dolar. Williams melaporkan $2,77 miliar di garis teratas pada 1Q24, sebuah angka yang turun 10% dari tahun sebelumnya namun mengalahkan perkiraan sebesar $80 juta. Dalam metrik kunci lainnya, perusahaan melaporkan $1,234 miliar dari arus kas dari operasi, dan melaporkan bahwa memiliki $1,507 miliar dalam dana yang tersedia dari operasi. Angka terakhir ini naik 4%, atau $62 juta, dari tahun ke tahun.

Di garis bawah, Williams memiliki pendapatan bersih non-GAAP sebesar $719 juta, mendukung EPS sebesar 59 sen per saham. Hasil per saham mengalahkan perkiraan sebesar 10 sen dan naik 5% dari periode tahun sebelumnya.

Hasil solid perusahaan mendukung deklarasi dividen, yang dibuat pada 30 April untuk pembayaran 24 Juni. Dividen tersebut diatur sebesar 47,5 sen per saham biasa, naik 6% dari tahun ke tahun. Tingkat tahunan $1,90 memberikan yield ke depan sebesar 4,5%. Williams memiliki reputasi untuk pembayaran dividen yang andal.

Meliput WMB untuk Wells Fargo, analis Praneeth Satish melihat banyak alasan mengapa saham ini seharusnya terus bersinar.

“WMB dengan eksposur gas alam hampir 100% secara unik diposisikan untuk mendapat manfaat dari kenaikan permintaan daya/gas domestik selama dekade mendatang melalui volume pipa & penyimpanan yang lebih tinggi (landasan yang lebih lama untuk permintaan gas), volume G&P yang lebih tinggi (landasan yang lebih lama untuk permintaan gas), profit E&P yang lebih tinggi (potensi harga gas lebih tinggi jangka panjang), dan profit pemasaran yang lebih tinggi (lebih volatilitas harga gas),” pendapat Satish.

Dengan mengubahnya ke dalam istilah konkret, Satish meningkatkan saham WMB dari Equal Weight (yaitu netral) menjadi Overweight (yaitu Beli). Selain itu, analis menaikkan target harganya menjadi $46, menunjukkan potensi kenaikan sebesar 13% dalam 12 bulan ke depan. Dengan yield dividen ditambahkan, potensi return di sini mendekati 17,5%. (Untuk melihat jejak rekam Satish, klik di sini)

MEMBACA  Persetujuan kartu kredit senilai $30 miliar dengan Visa, Mastercard adalah salah satu penyelesaian persaingan usaha terbesar yang pernah ada, mengakhiri pertarungan hampir 20 tahun

Jadi, itu adalah pandangan Wells Fargo, apa yang dipikirkan oleh Street lainnya? Prospek saat ini menawarkan teka-teki. Di satu sisi, berdasarkan 9 Beli, 8 Tahan, dan satu Jual, saham ini memiliki peringkat Konsensus Beli Moderat. Namun, para analis mengharapkan saham tetap berada dalam kisaran terbatas untuk masa mendatang sebagaimana ditunjukkan oleh target harga rata-rata $41,28. (Lihat ramalan saham WMB)

Kinder Morgan (KMI)

Saham kedua yang akan kita lihat di sini adalah salah satu perusahaan infrastruktur energi terbesar di indeks S&P 500, dengan jaringan aset yang melintasi AS bagian daratan dan kapitalisasi pasar $43,7 miliar. Tujuan perusahaan adalah untuk memberikan akses yang paling luas mungkin terhadap energi yang andal dan terjangkau, dan untuk itu, menyediakan layanan yang aman dan efisien untuk transportasi dan penyimpanan sumber daya hidrokarbon. Operasi Kinder Morgan mencakup kepentingan yang sepenuhnya dan sebagian dimiliki dalam 79.000 mil pipa, 139 terminal, dan kapasitas penyimpanan gas alam sebesar 702 miliar kaki kubik. Perusahaan juga memiliki lebih dari 6 miliar kaki kubik kapasitas pembangkitan gas alam terbarukan.

Jaringan pipa Kinder Morgan mengangkut volume besar gas alam, namun bisnis perusahaan tidak terbatas pada satu sumber daya tersebut. Perusahaan ini juga mengangkut minyak mentah, produk petroleum olahan, bahan bakar terbarukan, kondenstat, dan bahkan CO2. Fasilitas terminal perusahaan memiliki kapasitas untuk menangani dan menyimpan berbagai komoditas, seperti bahan bakar diesel, bensin, bahan bakar pesawat, kimia, kokas petroleum, dan logam, serta etanol dan bahan bakar terbarukan lainnya.

Dalam beberapa tahun terakhir, bisnis Kinder Morgan menghadapi angin kencang, dalam bentuk permintaan bahan bakar yang menurun, dan efek sampingnya masih terlihat dalam laporan perusahaan untuk 1Q24. Kinder Morgan melaporkan total pendapatan sebesar $3,84 miliar, turun 1,3% tahun ke tahun – dan $540 juta di bawah perkiraan. Angka non-GAAP EPS perusahaan mencapai 34 sen per saham. Meskipun itu sesuai dengan harapan, itu juga naik 13% dari tahun sebelumnya.

MEMBACA  Mengapa Hakim Mahkamah Agung AS Sonia Sotomayor Mendapat Panggilan untuk Pensiun

Dalam metrik penting bagi investor yang peduli dividen, arus kas distribusi (DCF) perusahaan terdaftar sebesar $1,422 miliar, naik 3,5% tahun ke tahun. Per saham, DCF mencapai 64 sen, untuk kenaikan 5% y/y. DCF per saham sepenuhnya meliputi pembayaran dividen saham biasa 28,75 sen, dideklarasikan pada 17 April dan dibayarkan pada 15 Mei. Dividen tersebut dialokasikan secara tahunan sebesar $1,15 per saham biasa dan memiliki yield sebesar 5,8%.

Untuk pandangan Wells Fargo di sini, kita dapat memeriksa lagi dengan analis Michael Blum, yang mencatat bahwa Kinder Morgan berada di ambang mendapatkan keuntungan yang kuat saat angin kencang mereda.

“Selama 5 tahun terakhir, EBITDA dasar KMI telah terpengaruh negatif oleh angin kencang kontrak gas (kedaluwarsa kontrak lama dengan harga lebih tinggi ke lingkungan harga pasar yang lebih rendah). Kami mengharapkan kebalikannya terjadi sekarang di segmen penyimpanan gas dan pipa. Mengingat dinamika ini akan berlangsung selama bertahun-tahun & risiko nilai terminal lebih rendah dengan permintaan daya yang meningkat di AS, kami percaya KMI akan mendapat manfaat dari ekspansi multiple yang berlanjut,” opini Blum.

Seperti Williams di atas, perusahaan ini mendapat upgrade dari analis Wells Fargo, dari Equal Weight menjadi Overweight. Target harga Blum sebesar $22 mengimplikasikan kenaikan 11% dalam satu tahun. (Untuk melihat jejak rekam Blum, klik di sini.)

Secara keseluruhan, ada 12 ulasan analis terbaru tentang saham KMI, dan pemecahan 5 Beli dan 7 Tahan memberikan peringkat Konsensus Beli Moderat. Saham tersebut dihargai sebesar $19,80, dan target harga rata-rata $20,73 menunjukkan kenaikan saham sekitar 5% dalam jangka waktu satu tahun. (Lihat ramalan saham KMI)

Untuk menemukan ide-ide bagus untuk saham yang diperdagangkan dengan valuasi menarik, kunjungi Alat Saham Terbaik untuk Membeli TipRanks, alat yang menyatukan semua wawasan ekuitas TipRanks.

Penafian: Pendapat yang diungkapkan dalam artikel ini semata-mata milik para analis yang ditampilkan. Konten ini dimaksudkan untuk digunakan hanya untuk tujuan informasi. Sangat penting untuk melakukan analisis sendiri sebelum melakukan investasi.