Sam Altman, Elon Musk dalam ‘permainan saling melampaui’

Sebuah laporan minggu ini yang menyebutkan bahwa CEO OpenAI, Sam Altman, berencana untuk mengumpulkan dana hingga $7 triliun membuat banyak pengamat industri teknologi bingung. Jumlahnya jauh melebihi kapitalisasi pasar dari perusahaan mana pun – termasuk Microsoft, yang baru-baru ini mencapai $3,1 triliun dan melampaui Apple sebagai perusahaan terberharga di Amerika.

Tentu saja, Microsoft telah didorong oleh booming kecerdasan buatan yang dimulai oleh pembuat ChatGPT, OpenAI, di mana Microsoft menjadi investor terbesar. Namun, seiring dengan berkembangnya kecerdasan buatan dalam cara kerja dan hiburan kita di masa depan, Altman memperkirakan akan ada masalah: jumlah chip kecerdasan buatan dan fasilitas pembuat chip yang tidak memadai.

Dengan itu di benaknya, ia berusaha untuk mengumpulkan dana besar dari investor kaya di seluruh dunia untuk proyek yang akan meningkatkan produksi chip kecerdasan buatan. Wall Street Journal, yang berbicara dengan sumber yang tidak disebutkan namanya, melaporkan bahwa Altman ingin mendapatkan dana sebesar $5 triliun hingga $7 triliun untuk proyek ini, di mana OpenAI, para investor, pembuat chip, dan pemasok energi akan bekerja sama untuk membangun pabrik chip.

Jumlah tersebut jauh lebih besar dibandingkan dengan ukuran industri semikonduktor global saat ini, seperti yang disebutkan oleh Journal.

Sam Lessin, seorang investor Silicon Valley dan mantan eksekutif Facebook – ia mencalonkan diri untuk menjadi anggota Dewan Pengawas Harvard, yang didukung oleh CEO Meta Mark Zuckerberg, teman sekelasnya – berpikir tentang penggalangan dana ini dalam sebuah postingan di X pada Jumat yang berjudul “Era Kapitalisme Absurd”.

Ketika triliunan dolar diusahakan dalam penggalangan dana, tulis Lessin, “Anda harus mempertanyakan apa yang telah terjadi pada masyarakat/sistem kita.”

MEMBACA  Inflasi Inggris Tetap Stabil di 4%, Lebih Rendah dari yang Diharapkan

Ia mengutip Elon Musk, CEO Tesla dan SpaceX, dengan menulis: “Saya tidak mempersoalkan pertunjukan Sam itu sendiri – dia hanya melanjutkan permainan yang dimainkan oleh Elon dengan ‘mobil otonom segera hadir’ atau ‘Mars pada tahun 2024’.”

Pada tahun 2020, Musk mengatakan bahwa misi pertama SpaceX ke Mars dengan awak bisa diluncurkan pada tahun 2024. Dua tahun kemudian, ia menundanya hingga tahun 2029.

“Sam hanya bermain permainan ‘siapa yang lebih unggul’,” tulis Lessin. “Dimulai dengan AGI yang menakut-nakuti, dan ketika itu habis… mari kita datangkan angka terbesar yang bisa kita pikirkan.”

AGI adalah singkatan dari kecerdasan buatan umum, jenis AI hipotetis yang dapat melakukan tugas apa pun seperti manusia. Altman menghabiskan sebagian besar tahun lalu memperingatkan para pemimpin dunia dan orang lain tentang bahaya AGI, latihan tersebut juga membantu mempercepat minat terhadap produk OpenAI. Financial Times melaporkan bahwa pendapatan OpenAI telah melampaui $2 miliar secara tahunan.

Bahaya yang disebutkan oleh Lessin adalah bahwa kapitalisme, bukannya menjadi tangan tak terlihat yang membimbing kita, “menjadi permainan ‘absurditas’ versus disiplin.”

Langganan buletin Eye on AI agar tetap mengikuti perkembangan bagaimana AI membentuk masa depan bisnis. Daftar secara gratis.