Saluran pengiriman Baltimore dibuka kembali setelah jembatan Francis Scott Key runtuh

Tim penyelamat terus bekerja untuk menghilangkan puing-puing dari runtuhnya Jembatan Francis Scott Key setelah disambar oleh kapal peti kemas Dali, yang kini berlabuh di Terminal Marin Seagirt di Baltimore. (Jerry Jackson/Baltimore Sun/Tribune News Service via Getty Images)

Jerry Jackson | Baltimore Sun | Getty Images

Saluran utama masuk ke pelabuhan Baltimore sudah sepenuhnya pulih setelah runtuhnya Jembatan Francis Scott Key pada tanggal 26 Maret, yang menyebabkan enam orang tewas dan menghambat lalu lintas maritim ke pelabuhan.

Jembatan itu roboh pada akhir Maret, setelah kapal kargo Dali menabrak infrastruktur itu, menyumbat arteri pengiriman utama ke pelabuhan mobil tersibuk di AS.

Pelabuhan Baltimore memproses rekor 1,1 juta kontainer dan nilai kargo asing sebesar $80,8 miliar tahun lalu, menurut data negara bagian. Enam anggota kru konstruksi jalan raya yang sedang melakukan pekerjaan malam hari tewas terjatuh selama insiden itu.

Pada Senin malam, Korps Insinyur Angkatan Darat AS mengatakan bahwa Saluran Federal Fort McHenry telah dipulihkan ke dimensi operasional aslinya sebesar 700 kaki lebar dan 50 kaki dalam untuk transit komersial melalui Pelabuhan Baltimore.

“Kami telah membersihkan Saluran Federal Fort McHenry untuk transit yang aman. USACE akan menjaga jalur air kritis ini seperti yang kami lakukan selama 107 tahun terakhir,” kata Kol. Estee Pinchasin, komandan Distrik Baltimore, dalam sebuah pernyataan.

Pemulihan ini mengikuti proses pembersihan yang dimulai pada 30 Maret dan menghilangkan sekitar 50.000 ton puing-puing jembatan dari Sungai Patapsco, memungkinkan untuk pembukaan kembali saluran secara bertahap dalam beberapa minggu terakhir.

Pada 20 Mei, pihak berwenang berhasil mengangkat dan menyingkirkan Dali berukuran 300 meter (984 kaki), yang terdampar selama hampir dua bulan di bawah puing-puing.

MEMBACA  Bertemu dengan Warga Amerika yang Melarikan Diri ke Portugal dan Italia Karena Takut akan Kembalinya Trump

Kapal tersebut, yang disewa oleh raksasa pengiriman Denmark Maersk, sedang menuju ke Baltimore dari Sri Lanka ketika ” mengalami kehilangan daya listrik dan dorongan dan menabrak tiang selatan yang mendukung jembatan truss pusat Jembatan Francis Scott Key,” menurut laporan penyelidikan sementara Dewan Keselamatan Transportasi Nasional AS.