Saham Toyota, Mazda, Honda, Suzuki turun setelah skandal keselamatan.

Penasihat Dewan Toyota Motor Corporation, Akio Toyoda, memberikan salam hormat selama konferensi pers di Tokyo pada 3 Juni 2024. Toyota mengumumkan pada 3 Juni bahwa mereka telah menghentikan pengiriman domestik dari tiga model mobil setelah melanggar aturan sertifikasi pemerintah bersama dengan pesaing Jepang mereka, Honda, Mazda, Suzuki, dan Yamaha.

Saham perusahaan otomotif Jepang pada umumnya anjlok sejak kementerian transportasi negara tersebut menemukan data palsu yang digunakan untuk mengesahkan model-model tertentu seminggu yang lalu pada hari Senin.

Saham perusahaan otomotif terbesar Jepang, Toyota, turun lebih dari 5,4% minggu lalu setelah skandal tersebut terkuak pada 3 Juni, namun mengalami pemulihan pada hari Senin. Perusahaan ini kehilangan 2,45 triliun yen Jepang ($15,62 miliar) dalam nilai pasar hanya minggu lalu.

Saham Mazda, perusahaan otomotif terbesar kedua di Jepang, turun 7,7% dalam periode yang sama, dan kehilangan 80,33 miliar yen, atau $511,8 juta dalam kapitalisasi pasar minggu lalu.

Inspeksi luas oleh Kementerian Pertanahan, Infrastruktur, Transportasi, dan Pariwisata Jepang juga menemukan ketidakberesan dalam aplikasi sertifikasi oleh perusahaan otomotif lainnya seperti Honda, Suzuki, dan Yamaha.

Minggu lalu, saham Honda turun 5,75%, Yamaha Motor turun 2,2%, sementara Suzuki Motor sedikit turun 0,3%.

Saham semua perusahaan tersebut diperdagangkan lebih tinggi pada hari Senin. Toyota naik 1,7%, Honda naik 2,13%, dan Mazda meningkat 1,7%. Suzuki dan Yamaha juga sedikit lebih tinggi.

Keempat perusahaan tersebut telah mengajukan data uji palsu, atau dalam kasus Toyota dan Mazda, memalsukan kendaraan yang digunakan dalam uji tabrak.

Toyota mengumumkan pada 3 Juni, setelah laporan investigasi kementerian, bahwa mereka akan sementara menghentikan pengiriman dan penjualan tiga model yang saat ini diproduksi di Jepang, yaitu Corolla Fielder, Corolla Axio, dan Yaris Cross.

MEMBACA  Steve Cohen mengatakan bahwa seminggu kerja 4 hari akan datang sebagian karena AI.

Penasihat Toyota, Akio Toyoda, meminta maaf kepada pelanggan dan pemegang saham perusahaan, mengakui bahwa tujuh model mereka “diuji menggunakan metode yang berbeda dari standar yang ditetapkan oleh otoritas nasional.”

Secara terpisah, Mazda mengatakan bahwa mereka telah menghentikan Roadster RF dan Mazda 2 sejak 30 Mei.

Namun, kedua perusahaan tersebut mengatakan bahwa pelanggan masih dapat terus mengendarai mobil mereka.

Kementerian transportasi mengatakan bahwa mereka akan melakukan inspeksi di tempat dari lima perusahaan di mana pelanggaran dilaporkan.

Inspeksi terhadap perusahaan otomotif Jepang ini datang setelah unit Daihatsu Toyota mengumumkan pada Desember bahwa mereka akan menghentikan pengiriman semua kendaraan baik di luar negeri maupun di Jepang. Hal ini datang setelah investigasi skandal keselamatan menemukan masalah pada 64 model, termasuk 22 yang dijual dengan merek Toyota.

Daihatsu mengatakan pada April tahun lalu bahwa mereka telah memalsukan uji tabrak samping yang dilakukan untuk 88.000 mobil kecil, sebagian besar dijual dengan merek Toyota.