Richard Branson mengungkap rencana suksesi untuk memberikan Virgin Atlantic kepada anak-anaknya

Sir Richard Branson mungkin sudah melewati usia pensiun pada usia 73 tahun, tetapi pengusaha yang gemar mengambil risiko ini tidak menunjukkan tanda-tanda melambat.

Namun demikian, CEO Virgin Group tampaknya tengah menyusun segala urusannya untuk memastikan warisannya, Virgin Atlantic, tetap berada di tangan keluarganya jauh setelah dia tiada.

Dalam wawancara dengan The Times of London, Branson yang berusia 73 tahun mengindikasikan bahwa dia adalah salah satu dari beberapa CEO yang sudah tua yang melakukan perencanaan suksesi sebagai bagian dari transfer kekayaan triliunan dolar yang akan terjadi dalam 30 tahun mendatang.

Sebagai bagian dari transfer tersebut, Branson ingin menyerahkan kendali maskapainya kepada putrinya yang berusia 42 tahun, Holly, dan putranya yang berusia 39 tahun, Sam.

\”Saya berencana untuk menjaga warisan ini di dalam keluarga dan mereka berencana untuk menjaganya di dalam keluarga,\” kata Branson kepada The Times.

Virgin Atlantic dimiliki 51% oleh Virgin Group, organisasi induk Branson, yang mengendalikan usaha transportasi dan media. Delta Airlines memiliki sisa sahamnya.

Holly adalah chief purpose and vision officer Virgin Group, sementara Sam adalah penasihat informal untuk organisasi ayahnya. Shai Weiss, karyawan Virgin Group yang sudah lama, mengambil alih sebagai CEO Virgin Atlantic pada tahun 2019.

Selama bertahun-tahun, pertanyaan tentang siapa yang akan mengambil alih kerajaan korporasi multimiliar dolar Branson perlahan muncul dalam pembicaraannya di wawancara.

\”Kami sering melakukan diskusi serius sebagai keluarga mengenai bagaimana perusahaan dapat mengubah hidup ribuan orang di tahun-tahun mendatang dan semoga di abad-abad mendatang,\” katanya kepada BBC pada tahun 2023.

Virgin Atlantic, yang memiliki armada 41 pesawat, menghasilkan pendapatan rekor sebesar £3,1 miliar ($3,9 miliar) pada tahun 2023, mendorong maskapai tersebut mencatatkan keuntungan sebesar £352 juta ($447 juta).

MEMBACA  BW LPG menguraikan tahun rekor, merencanakan pencatatan ganda di NYSE Oleh Investing.comBW LPG melukiskan tahun rekor, merencanakan pencatatan ganda di NYSE Oleh Investing.com

Maskapai ini telah mengatasi beberapa hambatan sebelum akhirnya berada dalam posisi keuangan yang lebih nyaman, termasuk membutuhkan penyelamatan setelah pandemi COVID-19.

Selain meninjau kembali warisannya, Branson juga menjadi lebih hati-hati tentang kekayaannya saat dia semakin mendekati masa pensiun.

Miliarder ini baru-baru ini mempertanyakan penggunaan kekayaan sebagai tolok ukur kesuksesan.

Bicara dengan CNBC Make It pada bulan Mei, Branson yang berusia tujuh puluhan mengatakan, \”Mungkin di Amerika, ‘billionaire’ adalah tanda kesuksesan, tapi itu membuat saya tidak nyaman,\” tambahnya akan menyedihkan jika orang hidup hanya untuk gaji.

\”Membayar tagihan pada akhir tahun penting, tapi apa yang dilakukan para pengusaha di seluruh dunia hari ini—dan satu-satunya alasan mereka berhasil—adalah bahwa mereka membuat perbedaan dalam kehidupan orang lain,\” kata Branson. \”Dan itu lah yang benar-benar penting.\”

Namun, Branson pasti telah melihat penurunan tajam pada kekayaannya dalam beberapa tahun terakhir, terutama jika itu berarti ukuran warisan yang dia tinggalkan untuk keturunannya menyusut.

Menurut Sunday Times Rich List terbaru, kekayaan bersih Branson tahun lalu kembali ke level terakhir terlihat pada tahun 2000, turun menjadi £2,4 miliar ($3 miliar).

Beberapa perusahaan Branson, termasuk Virgin Galactic, telah jatuh nilainya, sementara perusahaan yang didukung oleh Branson yang melantai melalui SPAC juga mengalami penurunan nilai. Secara keseluruhan, kekayaannya telah turun lebih dari separuh sejak tahun 2021.

\””