Maskapai harus membayar kompensasi jika pilot menghubungi sakit, aturan Mahkamah Agung Inggris

Tetap informasi dengan pembaruan gratis

Maskapai-maskapai di Inggris menghadapi kemungkinan membayar jutaan pound dalam klaim kompensasi baru setelah Mahkamah Agung memutuskan bahwa penumpang harus dibayar kompensasi jika penerbangan dibatalkan karena sakit pilot.

Mahkamah tertinggi Inggris pada hari Rabu memutuskan bahwa sebuah anak perusahaan British Airways telah salah karena menolak membayar £200 sebagai kompensasi kepada pasangan Inggris Kenneth dan Linda Lipton setelah penerbangan mereka dari Milan ke Bandara London City dibatalkan pada tahun 2018 karena pilot tidak melapor untuk bekerja karena sakit.

Dalam ringkasan putusan, pengadilan menyatakan bahwa “meskipun jumlah yang dipertaruhkan kecil, keputusan tersebut berpotensi mempengaruhi puluhan ribu klaim yang diajukan setiap tahun”.

Menurut hukum hak konsumen, maskapai tidak harus membayar kompensasi kepada penumpang jika penerbangan dibatalkan karena “keadaan luar biasa” yang berada di luar kendali perusahaan.

BA Cityflyer menolak membayar klaim kompensasi untuk penerbangan yang dibatalkan dari Milan, di mana mereka tidak memiliki awak cadangan, dengan alasan bahwa sakitnya pilot merupakan “keadaan luar biasa”, keputusan yang awalnya diputuskan oleh pengadilan kabupaten.

Pasangan tersebut gagal dalam banding di pengadilan kabupaten sebelum naik ke Pengadilan Tinggi, yang memutuskan untuk memihak mereka. Maskapai tersebut kemudian mengajukan banding ke Mahkamah Agung.

Kenneth dan Linda Lipton, yang telah memenangkan pertarungan di Mahkamah Agung setelah hakim memutuskan bahwa BA Cityflyer harus membayar kompensasi © Irwin Mitchell Solicitors/PA Wire

Dalam putusannya menentang BA Cityflyer, hakim Mahkamah Agung memutuskan bulat bahwa ketidakhadiran seorang pilot karena sakit “tidak dapat dikategorikan sebagai luar biasa”.

Pengadilan menyatakan: “Sakitnya staf adalah hal yang umum bagi setiap bisnis. Sama seperti keausan atau kerusakan komponen fisik pesawat dianggap sebagai bagian yang melekat dari aktivitas maskapai udara, demikian pula mengelola sakitnya staf.”

MEMBACA  Mirum Pharmaceuticals akan Mengadakan Panggilan Investor untuk Berbagi Hasil Analisis Interim dari Studi Volixibat VANTAGE dan VISTAS pada 17 Juni 2024

Dalam pernyataan, BA mengatakan: “Kami kecewa dengan keputusan ini dan menghormati putusan pengadilan.”

Perusahaan hak konsumen Which? menyambut baik keputusan tersebut, yang menurutnya “sangat penting bagi para pelancong”.

Rocio Concha, dari Which?, mengatakan: “Karena kurangnya kejelasan dalam aturan, terlalu sering maskapai dapat menganggap peristiwa yang mungkin dianggap oleh para pelancong sebagai ‘bisnis seperti biasa’ sebagai keadaan luar biasa, dan dengan demikian menghindari membayar kompensasi kepada penumpang.”

Penumpang maskapai di Inggris dilindungi oleh hukum hak konsumen yang awalnya digunakan oleh UE, yang tidak diubah saat diadopsi ke dalam hukum Inggris setelah Brexit.