Mantan eksekutif FTX Ryan Salame dijatuhi hukuman 7.5 tahun penjara

Ryan Salame, mantan eksekutif FTX, telah dijatuhi hukuman 7,5 tahun penjara setelah mengaku bersalah tahun lalu atas tuduhan pemalsuan pemilihan dan bersekongkol untuk mengoperasikan bisnis pengiriman uang tanpa izin saat bekerja di bursa kripto milik Sam Bankman-Fried.

Salame, 30 tahun, adalah salah satu dari empat mantan manajer FTX yang tinggi yang mengakui bersalah atas tuduhan pidana federal setelah kejatuhan perusahaan tersebut pada akhir 2022, bersama Caroline Ellison, Nishad Singh, dan Gary Wang. Namun, berbeda dengan tiga lainnya, Salame tidak setuju untuk bersaksi bagi jaksa penuntut dalam persidangan Bankman-Fried, pendiri FTX dan mantan chief executive.

Pada bulan Maret, Bankman-Fried dijatuhi hukuman 25 tahun setelah dinyatakan bersalah mencuri miliaran dolar dari pelanggan dan investor FTX untuk melakukan taruhan berisiko.

Salame awalnya bergabung dengan hedge fund terafiliasi FTX, Alameda Research, pada tahun 2019, sebelum diangkat sebagai co-chief executive afiliasi FTX di Bahama.

Salame bertindak sebagai donor jerami untuk membantu FTX menyumbang lebih dari $100 juta ke kampanye politik AS, terutama menjelang pemilu paruh waktu 2022, memberikan uang kepada kandidat dari kedua partai politik utama untuk membantu Bankman-Fried mendapat simpati.

Salame sebelumnya mengakui bahwa sumbangan tersebut “didanai dengan transfer dari anak perusahaan Alameda”. Meskipun dikategorikan sebagai pinjaman, katanya dia “tidak pernah bermaksud untuk mengembalikannya”.

Salame bertemu berkali-kali dengan politisi senior di Washington, termasuk Senator Republik Mitch McConnell dan mantan kongresman Republik Kevin McCarthy.

Jaksa penuntut, yang meminta hukuman tujuh tahun untuk Salame, mengatakan pelanggaran keuangan kampanye — yang mencakup lebih dari 300 sumbangan politik individu — merupakan “salah satu yang terbesar dalam sejarah Amerika”.

MEMBACA  Strip Pemutih Gigi Terbaik Tahun 2024

Pengacara Salame, yang telah mencari hukuman tidak lebih dari 18 bulan, mengatakan penemuan pada November 2022 bahwa FTX mungkin telah mencuri miliaran dari pelanggan “mengejutkan dan mengagetkan Ryan Salame seperti halnya dengan semua orang di dunia” dan menekankan bahwa dia “tidak bagian dari lingkaran terdalam Sam Bankman-Fried”.

Damian Williams, jaksa AS di Manhattan yang mengajukan kasus ini, mengatakan kejahatan Salame “membantu FTX tumbuh lebih cepat dan lebih besar dengan beroperasi di luar hukum” dan “mengguncang kepercayaan publik pada pemilu Amerika dan integritas sistem keuangan”.