Kekurangan Sriracha: Temui Craig Underwood, Jutawan Petani Cabai

Pada tahun 1980-an, Craig Underwood adalah petani California generasi keempat yang berjuang dengan perubahan lanskap pertanian di wilayah tersebut ketika ia mengambil langkah untuk memenuhi kebutuhan di pasar: cabai jalapeño merah.

Panggilan itu datang dari David Tran, seorang pengungsi keturunan China dari Vietnam yang tiba di Golden State beberapa tahun sebelumnya. Ia telah mengembangkan saus yang ditujukan untuk penggemar rasa Asia Tenggara, yang disebut sriracha, tetapi ia membutuhkan pemasok.

Pada tahun 1988, seorang pemasok benih memberitahu Underwood tentang kebutuhan Tran akan cabai, dan ia memutuskan untuk menulis surat kepada Tran dengan pertanyaan sederhana: “Apakah Anda mau saya menanam beberapa cabai?”

Tran menyewa petani tersebut untuk menanam di lahan seluas 50 hektar, dan keduanya memulai kemitraan yang “tidak lazim dalam bisnis pengolahan,” seperti yang dijelaskan oleh Underwood dalam sebuah film dokumenter tahun 2013 tentang keduanya. Selama Tran menjual saus, katanya, “kami harus menanamnya untuk mereka.”

Dalam beberapa tahun, Underwood telah menjadi pemasok cabai eksklusif Tran, memperluas pertanian nya menjadi ribuan hektar. Keduanya mengembangkan hubungan pribadi serta perjanjian bisnis yang berlangsung hampir 30 tahun. Kemudian datanglah pertengkaran tiba-tiba dan gugatan yang menyebabkan kerugian jutaan dolar bagi kedua pria tersebut, serta banyak kemarahan dan perasaan sakit hati, seperti yang dilaporkan oleh Indrani Sen dari Fortune.

Pertanian Underwood, yang disebut Underwood Ranches dan terletak di Ventura County, California, menjadi salah satu produsen cabai jalapeño terkemuka di negara ini. Selama kemitraannya dengan Tran, Underwood menyewa dan membeli lahan hingga mencapai 3.000 hektar untuk menanam cabai yang cukup untuk bisnis yang pesat dari Huy Fong Foods, yang menghasilkan penjualan sebesar $131 juta pada tahun 2020.

MEMBACA  Save Foods memulai aktivitas komersial di Brasil oleh Investing.com

Tahun-tahun kesuksesan Tran dan Underwood bersama

Tran dan Underwood saling mengenal keluarga masing-masing, menyaksikan anak-anak mereka tumbuh, dan bahkan bertemu untuk membicarakan kelangsungan kemitraan mereka. Pada tahun 2013, ketika kota Irwindale mengajukan gugatan terhadap pabrik Tran dengan klaim bahwa bau cabai menyebabkan sakit kepala tetangga, Underwood bersaksi untuknya dalam sebuah rapat dewan kota.

Bisnis sausnya berkembang pesat. Pada tahun 2012, Tran membangun pabrik seluas 650.000 kaki persegi kurang dari dua jam dari kantor pusat Underwood di Ventura County. Huy Fong tetap menjadi perusahaan independen, menolak tawaran dari perusahaan makanan besar untuk dibeli atau diinvestasikan, dan tidak pernah mengeluarkan uang sepeser pun untuk iklan. Merek ini menyebar seperti api, dengan merek dan penggemar lainnya menciptakan barang dagangan seperti cangkir, anting-anting, dan pakaian, sebagai penghormatan terhadap kesuksesan budaya pop saus tersebut.

Tetapi semuanya berakhir dalam satu percakapan yang memburuk. Kedua pria tersebut memiliki versi yang berbeda tentang apa yang sebenarnya terjadi pada November 2016, tetapi percakapan tentang harga pada satu sore itu memutuskan hubungan mereka untuk selamanya.

Perceraian dan akibatnya

Pertikaian ini menyebabkan kerugian jutaan dolar bagi keduanya. Pabrik Irwindale milik Tran beroperasi secara sporadis dan hanya sebagian dari kapasitasnya. Underwood, yang telah membeli dan menyewa ribuan hektar lahan untuk memenuhi kebutuhan cabai Huy Fong, menghadapi kehancuran keuangan. Ia mengambil pinjaman dan melakukan pemutusan hubungan kerja terhadap 45 pekerjanya saat ia mencoba “mencari tahu apa yang sedang terjadi,” seperti yang dilaporkan oleh Indrani Sen dari Fortune.

Kemudian datanglah gugatan. Pada tahun 2017, Huy Fong Foods menggugat untuk mendapatkan kembali $1,4 juta yang telah dibayarnya terlalu banyak untuk musim tanam 2016, dan Underwood melakukan gugatan balik, dengan tuduhan penipuan. Sebuah juri memutuskan untuk kepentingan Underwood dan memberinya $13,3 juta sebagai ganti rugi dan $10 juta sebagai ganti rugi punitif. Juri juga memerintahkan petani tersebut untuk mengembalikan $1,4 juta yang telah dibayarnya terlalu banyak kepada Tran.

MEMBACA  Klasik Giallo The Psychic Mungkin Sedikit Kekurangan Adegan Kekerasan, Tetapi Penuh dengan Sensasi.

Dampak dari perceraian ini masih dirasakan oleh para penggemar sriracha di seluruh dunia. Bagi Tran, keruntuhan kemitraan ini menyebabkan kelangkaan sriracha, sehingga rak toko kehabisan botol-botol dengan tutup hijau selama lebih dari tiga tahun, yang mengakibatkan para penggemar dan restoran menyimpan botol-botol tersebut sebagai stok.

Bagi Underwood, kehilangan ini mengakibatkan pemutusan hubungan kerja, pinjaman, dan penjualan yang rendah, yang membuatnya percaya bahwa Tran “benar-benar berusaha menghancurkannya.” Sejak itu, ia telah memulai merek sriracha miliknya sendiri, yang disebut Dragon Sriracha, yang bergabung dalam daftar yang semakin bertambah dari pesaing Huy Fong yang menawarkan versi saus pedas dan manis alternatif.

Langganan buletin CEO Daily untuk mendapatkan pandangan CEO tentang headline terbesar dalam bisnis. Daftar gratis.