BofA Melihat Saham Afrika Selatan Terlalu Murah, Mengharapkan Pemotongan Suku Bunga di Kuartal III Menurut Investing.com

Pada hari Selasa, ahli strategi BofA Afrika Selatan memberikan wawasan tentang sentimen pasar keuangan, mengungkapkan sikap bullish terhadap saham negara tersebut. Sebanyak 69% manajer yang disurvei percaya bahwa saham-saham tersebut masih dihargai rendah, peningkatan yang signifikan dari sebelumnya 50%. Hal ini berbeda dengan 38% yang melihat obligasi dalam pandangan yang sama. Selain itu, 88% responden melihat lebih banyak peluang beli daripada jual di pasar saham.

Pasar sedang menantikan pengumuman anggaran nasional pada tanggal 21 Februari, dengan 25% mengharapkannya akan mengecewakan. Kekhawatiran meliputi kinerja Badan Usaha Milik Negara (BUMN) dan laba per saham yang melemah. Berbeda dengan prediksi sebelumnya, pemotongan suku bunga pertama sekarang diperkirakan akan terjadi pada kuartal ketiga 2024, disesuaikan dari kuartal kedua. Penyesuaian ini mencerminkan pendekatan hati-hati terhadap kebijakan moneter.

Melihat ke depan 12 bulan, jumlah manajer yang mengantisipasi penguatan ekonomi Afrika Selatan sedikit lebih tinggi, yaitu 38% dibandingkan dengan sebelumnya 29%. Ada juga konsensus yang kuat, dengan 75% responden, yang mengharapkan penurunan sedikit dalam tingkat inflasi. Proyeksi nilai tukar USD ke ZAR untuk tahun depan ditetapkan pada 18.35, naik dari 17.73. Suku bunga repo dan yield obligasi pemerintah R2035 diperkirakan akan berada pada 7.50% dan 10.77%, masing-masing, menunjukkan peningkatan sedikit dari perkiraan sebelumnya.

Sentimen investor terhadap saham domestik optimis, dengan 75% manajer bersedia lebih memperbanyak saham domestik selama 12 bulan ke depan. Hal ini menandai perubahan dalam kepercayaan konsumen, karena untuk pertama kalinya dalam enam bulan, 31% responden percaya bahwa masa-masa terburuk dampak tingkat suku bunga tinggi dan inflasi terhadap belanja konsumen telah berlalu. Namun, masih ada perbedaan pendapat tentang waktu untuk berinvestasi pada aset yang rentan terhadap tingkat suku bunga, dengan 50% menganggapnya terlalu dini, mungkin karena harapan terhadap suku bunga repo yang tinggi yang persisten.

MEMBACA  Charlie Munger Menyerahkan Harta Keluarganya kepada \'Warren Buffett Versi Tiongkok\' yang Membalikkannya menjadi Setengah Miliar Dolar — \'Kami Mendapatkan Keuntungan yang Sangat Besar Selama Waktu yang Lama\'

Dalam hal preferensi investasi, minat terhadap aset luar negeri semakin meningkat, dengan 38% manajer mencari kesempatan untuk berinvestasi di luar negeri. Obligasi lokal dan saham menarik minat investasi sebesar 25% dan 19%, masing-masing. Bobot ekuitas luar negeri mencapai rekor tertinggi survei sebesar 27%, menunjukkan strategi untuk mendiversifikasi investasi. Sektor yang paling disukai untuk tahun mendatang termasuk perbankan, produsen makanan, perawatan kesehatan, dan ritel, sedangkan sektor emas, kimia, dan telekomunikasi paling tidak disukai. Terdapat perhatian khusus pada sektor-sektor yang sebelumnya kurang diminati seperti telekomunikasi, emas, dan properti yang mulai menarik minat investor.

Artikel ini dibuat dengan dukungan AI dan ditinjau oleh seorang editor. Untuk informasi lebih lanjut, lihat T&C kami.