Big Tech melonjak saat S&P 500 melintasi 5.600 untuk pertama kalinya

Pada hari Kamis, para investor akan mencerna salah satu data paling penting yang akan membentuk kebijakan suku bunga Federal Reserve di masa depan: Indeks Harga Konsumen (CPI) bulan Juni.

Laporan inflasi, yang dijadwalkan dirilis pukul 8:30 pagi waktu ET, diperkirakan akan menunjukkan inflasi headline sebesar 3,1%, melambat dari kenaikan 3,3% yang terlihat pada bulan Mei. Ini akan menjadi kenaikan tahunan terkecil sejak Januari karena penurunan harga energi kemungkinan berkontribusi pada tekanan turun lebih lanjut pada CPI headline.

Dalam bulan sebelumnya, harga konsumen diperkirakan telah naik 0,1%, sedikit naik dari pembacaan bulan Mei yang datar.

Sementara itu, secara “inti” yang menghilangkan biaya yang lebih volatile seperti makanan dan bensin, harga bulan Juni diperkirakan telah naik 3,4% dari tahun sebelumnya dan 0,2% dari bulan sebelumnya, tidak berubah dari Mei, menurut data Bloomberg.

“Kami mengharapkan laporan CPI bulan Juni menjadi pembangun keyakinan lain setelah laporan Mei yang tidak dapat disangkal baik,” tulis ekonom Bank of America Stephen Juneau dan Michael Gapen dalam sebuah catatan minggu lalu.

Para ekonom mengatakan bahwa meskipun angka yang diantisipasi “tidak sebagus Mei, itu akan menjadi cetakan yang baik untuk Fed.”

Data inflasi hari Kamis tiba pada saat yang kritis bagi bank sentral setelah pertumbuhan pasar kerja yang melambat, ditambah dengan kesaksian terakhir dari Ketua Federal Reserve Jay Powell, telah menjaga harapan pemotongan suku bunga tetap hidup.

Powell, yang akan menyelesaikan pembaruan kebijakan setengah tahunannya kepada Kongres pada hari Rabu, sebagian besar tetap pada narasi data-dependent-nya — tanda positif mengingat data positif terbaru. Pada hari Selasa, dia memberitahu Komite Perbankan Senat bahwa meskipun ada bukti inflasi yang lebih rendah, Fed masih memerlukan lebih banyak “data baik” untuk yakin bahwa inflasi bergerak menuju target 2% nya.

MEMBACA  Komisi Perdagangan Federal sedang mencoba membantu korban penipuan kepalsuan untuk mendapatkan kembali uang mereka

Inflasi inti tetap tinggi karena biaya sewa yang lebih tinggi dan layanan inti seperti asuransi dan perawatan medis. Pada bulan Mei, layanan non-housing “mengejutkan turun pada bulan Mei, terutama karena penurunan sedikit dalam asuransi kendaraan bermotor,” catat Juneau dan Gapen dari Bank of America.

Tetapi para ekonom mengharapkan kategori layanan (dan asuransi kendaraan bermotor) meningkat pada bulan Juni, sebagai indikasi dari jalur “berliku” ke depan dalam hal stabilisasi harga.

“Inflasi layanan non-housing seharusnya melunak dari waktu ke waktu mengingat perlambatan inflasi upah layanan; namun, periode deflasi yang berkelanjutan tidak mungkin terjadi,” mereka memperingatkan.

Baca lebih lanjut di sini.