Ark Invest Cathie Wood Menjual Saham Nvidia dan Membeli Saham Kecerdasan Buatan (AI) Ini

Cathie Wood adalah pendiri dan chief investment officer di Ark Invest, sebuah perusahaan manajemen aset yang fokus pada inovasi disruptif. Ark mengelola beberapa dana indeks tematik yang dibangun di sekitar teknologi yang sedang berkembang seperti kecerdasan buatan (AI), namun firma tersebut terus menjual posisinya dalam Nvidia (NASDAQ: NVDA) sepanjang bulan Februari.

Hal tersebut mungkin terdengar aneh bagi pembaca mengingat unit pemrosesan grafis Nvidia menjadi sinonim dengan infrastruktur AI. Namun, saham tersebut telah meningkat 236% selama setahun terakhir, sehingga Ark mengambil keuntungan dan menginvestasikan modalnya ke perusahaan AI lainnya. Misalnya, firma tersebut membeli saham Pinterest (NYSE: PINS) sepanjang bulan Februari. Perusahaan media sosial tersebut kini menyumbang sedikit lebih dari 1% dari portofolio $14 miliar Ark.

Berikut adalah hal yang harus diketahui oleh para investor.

Pinterest gagal memberikan kesan yang baik dengan hasil keuangan kuartal keempatnya

Pinterest melaporkan hasil keuangan campuran untuk kuartal keempat. Pengguna aktif bulanan global (MAU) meningkat 11% menjadi 498 juta dan pendapatan rata-rata per pengguna (ARPU) meningkat 2% menjadi $2,00. Analis Wall Street memperkirakan pertumbuhan MAU sedikit lebih lambat, namun pertumbuhan ARPU sedikit lebih cepat.

Sebagai hasilnya, Pinterest melewatkan perkiraan pendapatan. Pendapatan meningkat 12% menjadi $981 juta, namun Wall Street mencari $991 juta. Meskipun demikian, perusahaan tersebut berhasil melebihi perkiraan laba bersih karena manajemen biaya yang efektif. Laba bersih GAAP mencapai $201 juta pada kuartal keempat, naik dari $17 juta pada tahun sebelumnya.

Saham Pinterest turun sekitar 10% setelah rilis laporan tersebut, dan saham tersebut masih 60% di bawah rekor tertinggi yang dicapainya pada awal 2021. Namun, perusahaan sedang menjalankan strategi pertumbuhan yang masuk akal dengan berinvestasi dalam kecerdasan buatan (AI) dan bermitra dengan pemasang iklan pihak ketiga. Langkah-langkah tersebut dapat menciptakan nilai bagi para pemegang saham yang sabar dalam beberapa tahun ke depan.

MEMBACA  Penyelidikan SEC terhadap peretasan meningkat dengan fokus pada perusahaan teknologi dan telekomunikasi

Pinterest menjalankan strategi pertumbuhan yang masuk akal

Pinterest mengoperasikan platform media sosial yang memungkinkan pengguna menjelajahi dan merangkum konten visual untuk menemukan produk dan ide baru. Basis pengguna bulanannya masih kalah dari Meta Platforms\’ Facebook dan Instagram, TikTok milik ByteDance, dan Snapchat milik Snap, namun Pinterest tetap masuk dalam 15 perusahaan ad tech terbesar di dunia. Posisi itu adalah hasil dari kemampuannya mengumpulkan data konsumen dan memengaruhi keputusan berbelanja, dan investasi berkelanjutan dalam AI membantu membuat hal tersebut menjadi mungkin.

Pada kuartal pertama, CEO Pinterest Bill Ready mengatakan:

Hampir setahun yang lalu, kami mulai beralih ke kemampuan AI generasi berikutnya, memungkinkan kami menggunakan model recommender yang 100x lebih besar dari sebelumnya. Kami menggabungkan data properti pertama kami dengan teknologi visi komputer dan pencarian berbasis AI kami untuk meningkatkan relevansi yang dirasakan untuk rekomendasi pada pin terkait, meningkatkan relevansi yang dirasakan hampir 10 poin dari setahun yang lalu menjadi 94%.

Pada kuartal keempat, Pinterest menambahkan panduan pencarian AI generatif untuk membantu pengguna menyempurnakan kueri dan mengambil tindakan (membeli) dengan lebih mudah. Perusahaan juga meluncurkan fitur organisasi yang didukung AI yang mengotomatiskan kurasi konten untuk pengguna. Manajemen mengatakan inovasi-inovasi tersebut menciptakan lingkarannya sendiri yang kuat. Secara khusus, kemampuan Pinterest untuk memberikan rekomendasi yang relevan meningkat seiring dengan peningkatan keterlibatan pengguna, hanya karena keterlibatan menciptakan data yang dapat dimasukkan perusahaan ke dalam model pembelajaran mesinnya.

Selain inovasi AI, Pinterest telah bermitra dengan Amazon dan Google milik Alphabet untuk membawa iklan pihak ketiga ke platformnya. Secara khusus, iklan Amazon sudah aktif di AS di pencarian Pinterest dan umpan beranda, dan iklan Google sudah aktif di pasar internasional. Kemitraan-kemitraan tersebut memungkinkan Pinterest menjangkau permintaan iklan di luar ekosistemnya sendiri, dan kemitraan dengan Amazon terutama memudahkan pengguna untuk membeli produk yang mereka lihat di platform tersebut.

MEMBACA  Bagaimana Jadwal Sidang Trump Membentuk Kesiapan Menuju Pemilihan 2024

Saham Pinterest diperdagangkan pada harga yang wajar

Ke depan, pengeluaran iklan digital diproyeksikan tumbuh 15% setiap tahunnya hingga 2030, menurut Grand View Research. Seberapa cepat Pinterest tumbuh tergantung pada kemampuannya untuk menciptakan permintaan di kalangan pemasang iklan, yang itu sendiri tergantung pada kemampuannya untuk melibatkan pengguna dengan konten yang relevan dan mendorong hasil yang diinginkan bagi merek.

Dalam hal tersebut, manajemen membuat keputusan yang masuk akal yang bisa mengarah pada peningkatan pangsa pasar. Wall Street memperkirakan Pinterest akan tumbuh dalam penjualan sebesar 15% setiap tahunnya selama lima tahun ke depan, sehingga perkiraan konsensus tersebut meninggalkan ruang untuk keuntungan jika perusahaan memang mendapatkan pangsa. Dalam kedua kasus, valuasi saat ini sebesar 8,2 kali penjualan terlihat wajar.

Sebagai catatan, Pinterest menghadapi persaingan sengit dari jaringan sosial yang lebih besar dan populer yang dapat mengalihkan dolar iklan dari platformnya. Namun, berbeda dengan Pinterest, platform-platform pesaing tersebut tidak dibangun khusus untuk penemuan produk.

Dengan kata lain, Pinterest tanpa diragukan merupakan underdog, namun juga memiliki keunggulan unik yang bisa membuatnya lebih efektif dalam mendorong perdagangan sosial. Jika perusahaan mengoptimalkan potensi itu, bisa menciptakan nilai yang substansial bagi para pemegang saham yang sabar. Investor yang nyaman dengan risiko tersebut sebaiknya mempertimbangkan untuk membeli posisi kecil dalam Pinterest hari ini. Secara pribadi, saya suka keputusan Ark untuk mengalokasikan sekitar 1% dari portofolionya ke saham tersebut.

Apakah Anda harus berinvestasi $1.000 dalam Pinterest saat ini?

Sebelum Anda membeli saham Pinterest, pertimbangkan hal ini:

Tim analis The Motley Fool Stock Advisor baru saja mengidentifikasi apa yang mereka yakini sebagai 10 saham terbaik bagi investor untuk dibeli sekarang… dan Pinterest bukan salah satunya. 10 saham yang masuk dalam daftar tersebut bisa menghasilkan keuntungan besar dalam beberapa tahun mendatang.

MEMBACA  Model-model Apple Watch Series 9 Diskon $100 di Best Buy Hari Ini Saja

Stock Advisor memberikan panduan yang mudah diikuti bagi investor untuk sukses, termasuk bimbingan dalam membangun portofolio, pembaruan reguler dari para analis, dan dua rekomendasi saham baru setiap bulan. Layanan Stock Advisor telah melipatgandakan hasil S&P 500 sejak 2002*.

Lihat 10 saham

*Pengembalian Stock Advisor per 26 Februari 2024

John Mackey, mantan CEO Whole Foods Market, sebuah subsidiari Amazon, adalah anggota dewan direksi The Motley Fool. Suzanne Frey, seorang eksekutif di Alphabet, adalah anggota dewan direksi The Motley Fool. Randi Zuckerberg, mantan direktur pengembangan pasar dan juru bicara Facebook dan saudara perempuan dari CEO Meta Platforms Mark Zuckerberg, adalah anggota dewan direksi The Motley Fool. Trevor Jennewine memiliki posisi di Amazon, Nvidia, dan Pinterest. The Motley Fool memiliki posisi di dan merekomendasikan Alphabet, Amazon, Meta Platforms, Nvidia, dan Pinterest. The Motley Fool memiliki kebijakan pengungkapan.

Ark Invest Cathie Wood Menjual Saham Nvidia dan Membeli Saham Kecerdasan Buatan (AI) Ini aslinya diterbitkan oleh The Motley Fool