Visi Kazakhstan untuk Masa Depan Berkelanjutan

Jakarta (ANTARA) – Presiden Kazakhstan, H.E. Mr. Kassym-Zhomart Tokayev, memberikan pidato pada tanggal 1 Desember 2023, di mana ia menekankan urgensi tindakan iklim global.

\”Saya merasa terhormat untuk berbagi pencapaian dan komitmen luar biasa yang dilakukan oleh Kazakhstan di COP28 di Dubai pada awal bulan ini, di mana negara kami berada di garis depan upaya global dalam mengatasi perubahan iklim,\” kata Presiden Tokayev dalam pidatonya.

Memang, hampir setengah dari populasi Bumi tinggal di wilayah yang sangat rentan terhadap perubahan iklim, dan kami mengakui risiko khusus yang dihadapi oleh Negara-Negara Kepulauan Kecil Berkembang, Negara-Negara Berkembang yang Tertutup Daratan, dan Negara-Negara Paling Tidak Berkembang.

Oleh karena itu, komitmen kami terhadap tindakan iklim tidak goyah. Kazakhstan dengan bangga menjadi negara pertama di Asia Tengah yang meratifikasi Perjanjian Paris. Adopsi Strategi Kenetralan Karbon yang visioner untuk tahun 2060 dan implementasi Kode Lingkungan baru menandai langkah-langkah berani kami dalam mengintegrasikan teknologi hijau di semua sektor.

Terletak di tengah lanskap yang luas, Kazakhstan memiliki potensi besar dalam energi angin, energi surya, dan hidrogen hijau. Sebagai eksportir uranium terkemuka di dunia, yang menyediakan 43 persen pasokan global, kami menempatkan diri kami sebagai mercusuar bagi inisiatif listrik bebas karbon yang maju.

Ambisi kami meluas hingga menjadi pemasok utama logam langka dan mineral transisi, yang berkontribusi pada masa depan global yang berkelanjutan. Kami adalah pendukung bangga inisiatif hijau swasta, yang ditunjukkan oleh karya berdampak dari Asosiasi Plastik yang berbasis di Kazakhstan dalam proyek-proyek bebas limbah plastik.

Presiden Tokayev menekankan bahwa tindakan iklim tidak boleh menghambat perkembangan ekonomi negara-negara berkembang. Visi kami adalah di mana pertumbuhan ekonomi dan keberlanjutan berjalan beriringan.

MEMBACA  Menteri Perindustrian Tidak Hadir di Rapat HGBT, Masa Depan Harga Gas Murah Tidak Pasti

Bergabung dengan Global Methane Pledge, Kazakhstan berkomitmen untuk mengurangi emisi metana sebesar 30 persen pada tahun 2030. Kami sedang melaksanakan kemitraan Transisi Energi yang Adil (JETP) pertama di wilayah ini untuk mengatasi tantangan yang terkait dengan penggunaan batubara, sejalan dengan upaya global.

Fokus kami pada adaptasi terhadap dampak perubahan iklim termasuk mengatasi kekurangan air, panas yang sangat tinggi, dan penggurunan. Kami memperjuangkan Dana Internasional untuk Penyelamatan Laut Aral, yang menunjukkan komitmen kami di luar batas nasional.

Looking ahead, Kazakhstan berencana untuk menjadi tuan rumah One Water Summit bersama Prancis, menyelenggarakan Astana International Forum pada tahun 2024, dan mengadakan Regional Climate Summit pada tahun 2026, yang menegaskan dedikasi kami terhadap kolaborasi internasional.

Perjanjian-perjanjian yang ditandatangani di COP28, seperti proyek-proyek energi angin dan kolaborasi energi rendah karbon, menunjukkan komitmen Kazakhstan terhadap energi berkelanjutan dan proyek lingkungan. Usaha-inovatif, seperti peternakan pilot pertama di dunia di Kazakhstan, bertujuan untuk menghasilkan daging berkelanjutan secara iklim, menekankan komitmen kami terhadap praktik-praktik berkelanjutan.

Indonesia, dengan keanekaragaman hayatinya dan komitmen terhadap konservasi lingkungan, merupakan mitra kunci dalam upaya bersama kami menuju masa depan yang berkelanjutan. Saya membayangkan Kazakhstan dan Indonesia berdiri berdampingan, memimpin perjuangan tindakan iklim di kawasan ini.

Bersama-sama, mari kita tuliskan narasi tanggung jawab bersama, inovasi, dan kemajuan berkelanjutan. Panggung telah disiapkan, dan sorotannya ada pada kita untuk memimpin jalan menuju masa depan yang lebih hijau dan lebih tangguh.

*) Serzhan Abdykarimov adalah Duta Besar Kazakhstan untuk Indonesia

*) Pendapat yang terdapat di halaman ini adalah milik penulis dan tidak selalu mencerminkan kebijakan atau posisi resmi dari ANTARA News Agency.

MEMBACA  Iran Siap Menggelar Pemungutan Suara untuk Memilih Presiden