Tahun Baru Imlek sebagai momen untuk memperbaiki diri: VP Amin

Jakarta (ANTARA) – Wakil Presiden Ma’ruf Amin mendorong warga Tionghoa Indonesia, terutama yang beragama Konghucu, untuk memanfaatkan momen Tahun Baru Imlek guna meningkatkan diri dan integritas mereka.

“Marilah kita sambut Hari Tahun Baru Imlek yang sakral ini sebagai momentum untuk meningkatkan diri, memperkuat integritas pribadi, dan memperkuat komitmen bagi bangsa dalam menghadapi tantangan masa depan,” ujar Amin dalam ucapan selamat Tahun Baru Imlek yang dilansir di sini pada Sabtu.

Wakil presiden mencatat bahwa Imlek, nama Tahun Baru Imlek yang dikenal oleh masyarakat Indonesia, merupakan momentum penting untuk bersyukur dan introspeksi diri, dengan semangat untuk memperbaiki diri.

Oleh karena itu, Amin berharap anggota komunitas Konghucu terus meningkatkan diri serta aktif dan positif berkontribusi dalam pembangunan nasional.

Wakil presiden juga berharap mereka selalu diberkati dan dilindungi oleh Tuhan Yang Maha Esa serta menjadi individu yang baik.

“Selamat Tahun Baru Imlek 2575 Kongzili. Saya berharap Tuhan Yang Maha Esa akan membantu dan memberkati setiap usaha kita,” ujarnya.

Tahun Baru Imlek telah secara terbuka dirayakan di Indonesia sejak masa kepresidenan Abdurrahman Wahid dari tahun 1999 hingga 2001. Keputusan presiden yang dikeluarkan oleh Presiden Megawati Soekarnoputri pada tahun 2002 secara resmi menjadikan hari tersebut sebagai hari libur nasional.

Berita terkait: Imlek memanas di Jakarta menjelang Tahun Baru Cina

Berita terkait: Biara di Sumatera Utara menyiapkan 1.500 lentera untuk Tahun Baru Cina

Translator: Rangga Pandu AJ, Nabil Ihsan
Editor: Yuni Arisandy Sinaga
Hak Cipta © ANTARA 2024

MEMBACA  Janji Anies Baswedan untuk Membangun Universitas di Kotamobagu, Sulut