ATRC UAE Meluncurkan Platform R&D Teknologi Global di WGS 2024: Mengalokasikan Dana US$200 Juta untuk Mempercepat Inovasi bagi Negara-negara Berkembang

• Mendukung dana untuk menyerap sumber daya, biaya penelitian, dan memberdayakan negara-negara berkembang dengan inovasi teknologi canggih

Dubai, Uni Emirat Arab–(ANTARA/Business Wire)– Dalam pengumuman bersejarah pada Hari Pertama World Governments Summit (WGS) 2024, Dewan Riset Teknologi Lanjutan Abu Dhabi (ATRC) mengungkapkan inisiatif terobosan yang bertujuan untuk memfasilitasi akses global terhadap solusi teknologi terkini. Platform “ATRC Global Tech R&D” yang baru diluncurkan berfungsi sebagai saluran bagi negara-negara di seluruh dunia untuk memanfaatkan keahlian teknologi UAE dalam mengatasi tantangan unik mereka.

Sebagai kekuatan penggerak di balik ekosistem penelitian dan pengembangan (R&D) Abu Dhabi dan UAE secara keseluruhan, inisiatif ini menegaskan komitmen ATRC untuk mendorong pertumbuhan inklusif dan kemakmuran global. Di era transformasi teknologi yang cepat, platform ini bertujuan untuk menjembatani kesenjangan teknologi yang dialami oleh negara-negara di seluruh dunia dengan menawarkan solusi yang disesuaikan dengan kebutuhan mendesak mereka.

Untuk memulai aplikasi melalui platform ini, ATRC mengalokasikan dana sebesar US$200 juta untuk mempercepat inovasi, terutama bagi negara-negara berkembang dan muncul. Dengan berkomitmen untuk menyerap sumber daya dan biaya penelitian, pendanaan ini memfasilitasi pengembangan solusi teknologi canggih, memberdayakan negara-negara ini untuk menjaga kecepatan dengan perkembangan terbaru.

Platform ATRC Global Tech R&D membuka kesempatan bagi pemerintah, organisasi, dan pemangku kepentingan yang memenuhi syarat dari seluruh dunia, dengan memprioritaskan kolaborasi dan inklusivitas. Melalui proses evaluasi yang ketat, inisiatif yang sejalan dengan misi platform ini akan mendapatkan dukungan dalam enam sektor prioritas: Aerospace dan Space; Food dan Agriculture; Healthcare; Safety dan Security; Sustainability, Lingkungan, dan Energi; dan Transportasi.

H.E. Faisal Al Bannai, Sekretaris Jenderal ATRC, menekankan dampak global yang signifikan dari inisiatif ini, dengan menyatakan: “Komitmen kami adalah memberdayakan setiap negara dengan sarana untuk berkembang di dunia yang didorong oleh teknologi. ATRC siap bekerja sama dengan negara-negara di seluruh dunia, memanfaatkan keahlian kami dalam teknologi untuk mengatasi tantangan mereka dan mendorong kemajuan kolektif di era AI.”

MEMBACA  10 Terbaik Sandal untuk Bersantai di Rumah—Mulai dari $9 hingga $150

Dalam kurun waktu hampir empat tahun, ATRC telah mengembangkan ekosistem R&D yang tangguh, dengan melibatkan lebih dari 850 peneliti dari lebih dari 70 negara. ATRC telah membangun seluruh ekosistem yang secara sistematis mendukung setiap tahap penting dari perjalanan pengembangan teknologi. Entitasnya, ASPIRE, mengumpulkan bakat global melalui tantangan besar dan kompetisi global, serta mengidentifikasi kesenjangan teknologi dengan klien-kliennya. Technology Innovation Institute (TII) berfokus pada penelitian terapan dengan hasil yang disengaja dan menampung para peneliti dan ilmuwan terkemuka, sementara VentureOne mengkomersialisasi solusi-solusi yang dikembangkan, membawa produk dan layanan R&D dari laboratorium ke pasar.

ATRC menawarkan berbagai kemampuan yang meliputi quantum dan AI, robotika otonom, dan kriptografi, serta material, propulsi, dan ruang angkasa yang canggih – mengarahkan kebutuhan teknologi dari tahap ideasi hingga inovasi.

Dari mengidentifikasi titik lemah teknologi suatu entitas hingga mengembangkan solusi R&D khusus, ATRC mengoordinasikan siklus lengkap dari kemajuan teknologi untuk perusahaan dan negara-negara yang membutuhkan dukungan. Terletak di persimpangan global, ATRC memperluas jangkauannya ke entitas-entitas di seluruh dunia, memfasilitasi inovasi dalam skala global yang sesungguhnya.

Al Bannai akan menyampaikan pidato pada sesi pleno World Governments Summit, menyoroti pandangannya tentang perkembangan AI dan peluang-peluang yang muncul.

Dr. Ray O. Johnson, CEO divisi penelitian terapan global ATRC, TII, menyatakan optimisme tentang potensi dana ini untuk memacu inovasi, dan mengatakan: “Melalui platform ini, kami akan membantu mengidentifikasi inovasi yang belum dimanfaatkan di seluruh dunia, melepaskan kekuatan teknologi transformasi, dan memicu pertumbuhan ekonomi.”

ATRC mengajak negara-negara untuk berkolaborasi dan berkontribusi dalam lanskap teknologi global. Untuk informasi lebih lanjut tentang Dana R&D Teknologi ATRC, para pemohon dapat menghubungi Dewan melalui ASPIRE, di aspireuae.ae.

MEMBACA  Mengapa Pasukan Khusus Ukraina Terlibat dalam Pertempuran di Sudan?

“Kami hadir untuk mengidentifikasi kesenjangan teknologi dan memfasilitasi solusi canggih yang mungkin diperlukan oleh negara-negara untuk masa depan yang tangguh,” kata Stephane Timpano, CEO ASPIRE.

Dalam sikap serupa untuk mendukung adopsi teknologi canggih secara luas, tahun lalu, Technology Innovation Institute (TII) menjadi salah satu yang pertama kali menggratiskan kode sumber model bahasa besar peringkat dunia mereka, Falcon 40B di bawah lisensi Apache 2.0 – tanpa royalti.

Kontak

Jennifer Dewan, Direktur Senior Komunikasi

Dewan Riset Teknologi Lanjutan (ATRC)

Sumber: Dewan Riset Teknologi Lanjutan